Wednesday, April 20, 2016

Review Pelukis Jalanan


Muka Depan #pelukisjalanan

Salam 'alaik gais. Okey tetiba rajin tahap apa tak tahu nak update blog marhean ni.

Actually.... aku nak buat review satu buku ni and I think korang dah tahu tajuk buku tu apa sebab dah dinyatakan di tajuk entri.

Aku tak tahu la yang penulis tu akan singgah atau tak untuk baca review dari insan marhean ni.

Aku harap dia singgah lah. Ceh, berangan tak habih habih. Okey, harap harap tak sebab aku segan. Ehem!

Tadi ada kasi review sikit dekat insta theawanofficial, so, meh aku nak sambung me-review buku ni.

Aku cuma pembaca yang marhean. Dari awal hingga akhir, perasaan aku bercampur baur. Jadi aku tak sarankan hampa baca buku ni sebab dia dah berjaya buat aku menangis tak berlagu.

Ha, k gurau gurau. Jangan marah.  Okey sambung.

Masa baca nota penulisan dengan pengarang, entah, aku rasa macam sebak. Aku pun tak tahu kenapa. Nampak tak penangan karya yang lahir dari hati.

Tiap lembaran coretan yang tercoret di dalam buku itu sering menyentuh hati aku. Sungguh aku terasa bagai berada di tempat sang penulis, bagai benar benar di tempat kejadian.

"Ah, hiperbola la kau."

K, sekati la nak kata apa. Ini apa yang aku rasa. Sungguh aku terasa ia bagai wayang yang berada di minda.

Kadang aku ketawa sendiri. Kadang aku aku terada sebak tak menentu. last last aku tewas, keluar juga air mata bila masuk bab ayam goreng.

Tapi bila masuk bab sabotaj, aku jadi geram. Aha aku jadi cam, weh kenapa kau aniaya orang. Dia tak buat salah apa pun.

Tapi tu lah kan, bila Allah nak uji. Dari pelbagai perkara bisa terjadi. Sungguh tahap kesabaran masa tu memang tinggi. Aku salute dekat kau Teme sebab  tahan marah dan tak tumbuk si Orange tu.

Dan, kehidupan ini tidak mudah dan tidak senang seperti yang kita jangkakan. Pasti punya dugaan dan ujian kiriman dari Ilahi.

Buku ni seakan hidup bagi aku. Banyak benda aku belajar. Paling utama, aku lebih belajar untuk bersyukur dengan apa yang aku ada sekarang.

Kepada Teme, sungguh terima kasih karna sudi berkongsi kisah anda kepada kami.

Banyak ibrah yang bisa kami ambil. Moga Allah balas jasa anda ini.

Dan, jangan berhenti apa yang telah anda mulakan. Teruskan hingga akhir. InsyaAllah.

"Keep it up up up till Syurga, Teme."

Muka Belakang #PelukisJalanan

Aku rasa sampai sini ja kot. Nanti marah pulak penulis. Aku banyak bebel ja tu.

Kbue. Adios!