Wednesday, February 08, 2017

Cerpen // Seindah Pelangi


Hadirnya ujian sebagai peneman,
Peringatan diri bahawa kita milik Tuhan,
Ujian itu bagaikan pelangi ,
Bukan sekadar badai yang melanda,
Allah uji tanda sayang.

*****

Sendirian. Masih mencuba untuk menafsir segala rasa yang bersarang di hati. Aku sendiri bingung dengan rasa ini. Ia seperti terlalu sakit yang mana sukar untuk ditafsirkan oleh bicara mulut.

Can we meet ?
Send.

Dada terasa sesak. Tidak tahu ingin meluah kepada siapa dan lebih teruk lagi, aku sendiri tidak tahu untuk bicara apa.Ya Allah, apa yang perlu aku lakukan. Aku rasa lost, aku seolah-olah tidak tahu ingin merasa apa.

Ting! You got one message.

Laju saja dia membuka pesanan ringkas itu.

Dia : Boleh. Dekat mana ?
Aku : Tempat selalu.
Dia : Okey, insyaAllah nanti aku sampai.

Aku hanya senyap dan mula menikmati alam ciptaan Ilahi. Lupakan sebentar masalah dunia. Mataku pejam dan menghembus nafas yang agak berat, aku mula tenggelam dalam dunia aku sendiri.

*****

Saat bicara mulut tidak terluah,
Hanya air mata yang menemani,
Aku masih sendiri dalam mencari jiwa,
Aku masih terkapai mencari cahaya Ilahi.

*****

Aku ingin berubah, tetapi mereka memandang aku seperti pesalah besar. Aku tidak tahu hendak melakukan apa bagi mereka berkata hal aku.

“Hey, asal monyok je ni ?”

“Awak, salam awak mana ?” dia hanya tersengih. Aku suka senyuman dia. Sangat tenang dan damai.

“Salam ‘alaik.”

“Wa’alaik salam. By the way, saya okey je. insyaAllah.”

“Tadi kata nak jumpa. So feel free to share with me.”

Lama aku mendiamkan diri. Tidak tahu hendak mula dari mana dan menyatakan apa kerana aku sendiri tidak tahu.

Ehem, ehem.

“Awak tahu kan saya macam mana, baik buruk saya.” Dia mengangguk.

“…saya pernah bercinta, abai perintah Allah, segala suruhan Dia, saya tak follow, tapi segala jenis fesyen saya sentiasa up-to-date. Sunnah pun saya tak tahu. Mengaji apatah lagi. Saya nak berubah, tapi pandangan mereka dekat saya, membuatkan saya takut untuk berubah.

Mereka asyik bercakap tentang masa silam saya. Mereka asyik hina saya. Macam saya ni memang tak layak nak jadi lebih baik. Saya penat awak.”

Aku menangis semahunya. Siapa yang tahan bila diri sentiasa dihukum oleh orang luar yang tidak pernah kenal diri kita sendiri.

Dia mengusap belakang aku perlahan.

“Sabar. Sabar. Sabar. Allah ada. Saya ada. Family awak ada.”

“Sampai bila ?”

“Sampai bila-bila. Allah uji tanda Dia ingin melihat sama ada kita betul-betul serius untuk berubah atau sekadar permainan bicara sahaja.”

“Tapi pandangan manusia…”

“Awak, manusia boleh bercakap apa sahaja tanpa sebarang fakta. Kita tahu siapa kita, apa yang kita mahu. Manusia sering terperangkap dengan masa silam seseorang hingga terlupa akan masa hadapan. Saya tahu lidah mereka telah banyak sakitkan awak, cuma satu yang boleh awak lakukan. Abaikan mereka. They're nothing. Cuma satu jasad yang kosong dan dipenuhi hasad dengki. "

*****

Aku fikir dengan jalan ini aku bahagia,
Rupanya duri yang menyambut aku,
Ujian tidak henti menerjah,
Ya Allah, kuatkan aku.

*****

“Sabar dan solat. Awak peganglah dua perkara tersebut, insyaAllah awak akan sentiasa dalam keadaan baik baik. Mereka lupa bahawa awak punya Allah.”

Dia bangun dan terus berlalu. Perlahan-lahan dia menghilang dari pandangan aku. Meninggalkan aku sendiri. Mencuba untuk menghadam segala bicaranya.

Kini hanya bicara aku dengan Tuhan.

“Ya Allah, apa yang patut aku lakukan. Aku tidak tahu hendak mula dari mana. Aku sudah kehilangan sahabat yang sentiasa membimbing aku. Dia kini berada dekat denganMu. Sungguh aku cemburu. Aku titipkan dia kepadaMu ya Rabb.

Aku banyak melakukan dosa, tapi kau masih menutup segala aib aku. Kadang aku merasa malu apabila mereka bilang aku sangat baik. Tetapi realitinya, hanya Kau dan aku sahaja yang tahu. Terima kasih ya Rabb.

Aku banyak melakukan maksiat dalam diam, tapi Engkau sentiasa beri aku nikmat yang tidak terhingga iaitu nyawa. Kau hidupkan aku kembali tiap-tiap hari. Aku malu ya Tuhan. Tersangat malu. Ampunkan aku.

Aku lebihkan dunia berbanding Engkau, tetapi Engkau tetap memberi rezeki kepada aku. Padahal Engkau bisa menarik segala nikmat rezeki yang Engkau beri. Aku bersyukur ya Allah. Kini aku sedar, aku telah banyak lalai.

Aku ingin berubah ya Rabb. Aku ingin kembali kepadaMu. Bimbing aku.”

Bicara monolog bersama Ilahi membuatkan aku lebih tenang. Aku bahagia. Aku lega selega leganya. Suatu perasaan yang tidak dapat digambarkan. Aku hanya tersenyum memandang awan.

*****

Pada mulanya kita fikir tiada ribut,
Padahal badai sentiasa ada,
Berpautlah pada tali Ilahi,
Bertahan sehingga akhir,
Kerana pada pengakhiran,
Kau akan ketemu pelangi yang sangat indah,
Cerita kita sudah diatur oleh Ilahi,
Kerana itu ia seindah pelangi selepas hujan.


March 11, 2016
16’39
Kuala Kangsar, Perak

Monday, February 06, 2017

Cerpen // Cinta ?


Aku tidak tahu apa itu cinta,
Ia pernah hadir sekali dalam hidup aku,
Tetapi ia direntap begitu sahaja,
Kau fikir aku apa?

Aku tahu aku perlu kejar cinta Tuhan,
Dan pada dasarnya; cinta itu suci,
Tapi ia telah dinoda oleh bisikan nafsu serakah.

*****

Pelbagai analogi yang aku terima tentang cinta. Ada yang bilang ia bakal membawa kita seperti berada di awan awangan. Bagai terbang ke sana sini bak burung yang terbang bebas di udara. Kadang bikin insan tersenyum sendiri bagai orang gila.

Ya, cinta itu gila. Kadang ia bisa menjadi pelik dan aneh karna mereka sanggup melakukan apa sahaja untuk pertahankan cinta.

Ada juga yang memperjualbelikan cinta. Realiti yang kalian bisa lihat sekarang. Cinta kelihatan begitu murah, ia tidak lagi mempunyai satu nilai yang sangat tinggi.

Bagi aku cinta itu sangat suci, bagai sehelai kain putih yang tidak bercorak dengan warna dan noda. Ia perlu dikawal dengan iman, cinta juga seperti awan yang berada di atas sana. Bergerak bebas tanpa sebarang halangan.

“Oh please, jawapan jangan cliche sangat.” Dia merenung tajam ke arah aku.

“Habis tu nak aku jawab macam mana lagi?” Aku mula menghirup mocha ais yang masih tersisa di dalam gelas. Enak dan berkrim sedikit.

Dia berhenti menaip dan memandang aku. “Then, bagi kau secara personal, cinta tu apa?”

“Like I said, cinta itu suci, perlu dikawal dengan iman. Kadang cinta ni mampu beri kekuatan pada insan untuk meneruskan kehidupan dan bertahan lebih lama. Yang penting, utamakan cinta yang utama.”

“More… maybe?” Dia sengih.

“More? Nak kena tunggu aku bercinta lagi la. Hahaha sebagai contoh, ada pesakit kanser yang masih bertahan hingga kini disebabkan cinta dan kasih sayang…”

“Ada? Siapa?”

“Tu, yang duduk dekat hujung sana.” Aku menunjukkan ke arah pasangan suami isteri yang asyik tersenyum sesama sendiri, tiada secalit duka hatta sedikit.

“Aku tengok dorang sihat je. Apa yang sakitnya?” Ujar Han pelik.

“Itu yang mata kasar kita lihat. Tiada apa, hanya bahagia dan kita rasa cemburu. Tapi kita sebagai penulis, kita perlu lihat dari perspektif yang lain macam kita lihat wajah dia tersenyum tapi air mata keluar. Kau boleh assume yang mungkin dia baru dapat berita gembira atau dia baru lepas dilamar.  Wujudkan sedikit spekulasi untuk karya. Tu perhati..” si isteri mula batuk. Agak kuat. Laju sahaja tangan si suami mencapai beberapa helai tisu.

“Darah?” Ya, mereka lihat darah. Tidak banyak, tetapi cukup untuk dilihat dari jarak beberapa meter. Han mula bangun dan ingin menuju ke arah mereka, tetapi si suami hanya tersenyum dan menggeleng.

Han duduk kembali di tempatnya. “Isteri dia hidap kanser hampir tiga tahun. Tapi masih bertahan sampai sekarang. Saluran kekuatan daripada insan tercinta. Ya cinta itu bisa menjadi pengubat segala penyakit. Meski sementara.”

“Tapi cop, mana kau tahu?”

“Husband dia selalu datang sini, kadang beli kek. Kasi surprise dekat wife dia.”

‘Kadang kita cuma melihat bahagia pada luaran. Dari kaca mata manusia lain, mereka bagaikan tiada masalah. Tetapi, jiwa dan perasaan mereka, tiada siapa yang tahu melainkan Yang Esa.’

“Dah dapat idea menulis la tu.” Han hanya tersengih.

“Yana, andai suatu hari nanti kau ditakdirkan jatuh cinta, then dia mainkan perasaan kau. Apa yang kau akan buat?"

“Mungkin aku akan ikat dia dekat pokok yang penuh dengan kerengga? Atau aku campak dia dekat lombong?” Aku ketawa sepuas hati tetapi tidak didengar oleh insan lain.

“Yana, memain pulak. Han serius ni.”

“Ahaha, okey okey. Nak dengar cerita tak?”

“Bout you?” Aku mengangguk kepala.

“Mestilah nak. Cinta pandang pertama?” Han menduga.

“Lebih kurang, tapi ni cinta alam maya. Tidak pernah lihat antara satu sama lain. Wajah dia, senyum dia, aku tak pernah tengok. Walau sekali….”

“Uih, tak rasa macam bahaya ke? Kot kot dia tipu kau ke?”

“Yes, itu rsiko yang aku kena hadapi.”

“Then?”

“Then kiteorang kenal macam biasa, mesej macam biasa, macam pasangan yang bercinta. One day tu kiteorang jumpa. Dari jauh aku lihat susuk tubuh dia. Tidak terlalu rendah atau tinggi. Lebih kurang aku. Dari jauh aku tersenyum. Bila aku berdiri depan dia, aku tak pandang langsung mata dia.
Sungguh aku segan. Sepatah yang ditanya, sepatah yang aku jawab. Aku ingat dia insan yang bakal mengisi hati aku, ternyata bukan.”

“Why? Hasrat cinta tak sampai? Atau dia ada perempuan lain?”

“Hasrat jatuh hati tu sampai, tapi belum sampai cinta. Cinta tu jauh lagi perjalanan dia, Mungkin kalau lama sikit mungkin aku jatuh cinta dekat dia. Ahaha then tak lama tu, hubungan yang dibina bagai tidak bertali. Tergantung begitu saja. Tiada kata putus.

Dalam sebulan macam tu, dia kata nak putus dan aku pelik sebab kiteorang tak pernah declare apa pun. Lagipun aku tahu dia ada someone. Aku cuma tunggu dia mengaku dan jujur.”

“Mesti sakitkan?”

“Sakit memang sakit. Cukuplah dia hancurkan kepercayaan aku dan mulai saat tu, aku dah tidak kenal apa itu cinta manusia. Yang ada cuma pura-pura. Mesti kau rasa macam, alah Yana ni bukannya baik sangat.”

“Mana ada, biasalah manusia. Asal tak langgar syariat sudah. Benda mudah je, kau jaga diri baik-baik. Tapikan, sampainya hati dia musnahkan kepercayaan kau.”

“Allah kata dia bukan yang terbaik. Anything can happen.”

“Andai kata dia ingin kembali dekat kau dan ingin hubungan lebih serius, apa kau buat?”

“Saat tu aku tak percaya tiap kata dia, Cuma perlukan bukti melalui perbuatan. Dah serik aku percaya dengan manusia. Tapi aku masih beri kepercayaan dekat manusia. Entah, aku sendiri tak tahu kenapa.” Aku melemparkan senyuman. Bagai tidak menyesal dengan apa yang telah terjadi.

‘Cinta itu pengorbanan. Dia sanggup mengorbankan segalanya demi cinta. Ya, dia lepaskan insan tersayang. Sungguh dia tabah. Meski sudah banyak kali hatinya dicalarkan, tetapi dia masih tersenyum indah di hadapan manusia. Kadang cinta itu tidak perlu diucapkan dengan kata-kata, cukuplah dibuktikan dengan perbuatan. Malah, cinta itu tersangat indah hingga tidak mampu diterangkan melalui bait aksara.’

“Banyak lagi?” soal aku.

“Just a little bit.”

“Han, cinta ni pada dasarnya suci, putih bagai awan. Penuh bahagia, tiada duka. Tetapi setelah bisikan bisikan anasir mengambil tindakan, ia mula ternoda. Mula menjadi celaru.

Memang benar kita perlu mengejar cinta Tuhan. Cinta itu perlu dipasakkan dengan iman dan taqwa. Tetapi cukup ke dengan itu sahaja?”

Ya, satu persoalan yang aku sendiri tidak tahu akan jawapannya.

Han masih lagi khusyuk menaip. Kadang matanya melihat pasangan tadi. Sungguh indah.

*****

Rata-rata mereka bicara bahawa cinta itu fitrah kena pandai kawal supaya tidak menjadi fitnah buat diri. Tetapi jika cinta itu diberi pada insan yang kita sendiri tidak pasti akan kewujudannya di muka bumi ini, entah wujud atau tidak, ia dikira bagaimana?

Kau punya jawapan? Share dengan aku, karna itu adalah persoalan yang terlintas difikiran aku dan masih tidak punya jawapan.

Kadang sebuah cerita tidak perlukan penamat yang bahagia atau sedih. Cukup ia berakhir dengan apa yang ingin penulis sampaikan. Senyum.

Tutup buku dan pandang langit.


Monday, January 02, 2017

Helaian terakhir


Akhir tahun. Helaian terakhir. Aksara terakhir bagi sebuah buku tebal yang mengandungi pelbagai jenis genre.

Ada suka, duka.
Tangis, tawa.
Kecewa, harapan.
Terpisah, pertemuan.
Karna ini adalah kehidupan.

Untuk tahun ini,
Terima kasih untuk segalanya.
Aku sangat maksudkannya.

Untuk kau,
Yes kau yang sedang membaca ni,
Terima kasih karna masih bertahan hingga kini.

Setiap penghargaan adalah permulaan bagi sebuah buku. Tetapi, penghargaan sebenarnya dibuat akhir sekali setelah penat lelah menulis.

2017,
Kita mulakan dengan bismillah,
Moga lebih banyak memori yang bisa kita cipta bersama,
Moga Allah permudahkan segalanya,
Moga kita semakin dekat dengan Allah.

Moga Allah sentiasa salurkan kekuatan buat kamu.

Teruskan melangkah. Usah berhenti. Ada perjalanan yang sangat manis buat kamu. Moga senyuman kamu hari ni akan bertahan hingga esok.

Fi hifzillah sahabat.

#theawan
Disember 31, 2016