Friday, December 16, 2016

Cerpen


Assalamualaikum, bagaimana khabar kamu wahai pembaca ? Moga moga masih dalam keadaan sihat dan sentiasa berada di dalam rahmat Ilahi.

Okey, aku tahu aku dah lama tak update blog ni. Maaf. Hari ni ada something aku nak kasi tahu.

"Apa dia ?"

Baca la kat bawah ni.

ALHAMDULILLAH, dah setahun sebulan The Awan dibina. Patutnya november 15 aku kasitahu, tapi terlupa. Itu pun Yinn yang ingatkan hihi

Jadi hari ni aku nak kasi cerpen baru untuk The Awan. Hoyeahh. Nak baca ? Tunggu habis ucapan ni.

Aku nak ucapkan ribuan terima kasih kepada sesiapa yang join channel The Awan. Sungguh meski ia kelihatan kecil bagi kalian, tetapi ia sangat besar dan bermakna bagi aku.

Aku akan rajinkan diri untuk update The Awan. If korang nak req atau share apa apa, boleh mention twitter aku @sjmilah_ atau @theawan_ atau personal dekat telegram.

TERIMA KASIH

Selamat membaca cerpen!

Kisah Tiada Tajuk

Aku mula menghirup sipi air kopi panas. Masih memikirkan cadangan dia. Mahu atau tidak. Tetapi sebelah hati aku merasa ragu dan sebelah lagi merasa sangat yakin. Aku ? Masih tersepit ditengah.

"Jadi, macam mana ?"

"Aku tak sure la. Aku risau aku tak mampu."

"Aku yakin kau mampu, sebab tu aku kasi cadangan ni dekat kau. Lagipun aku tengok ramai yang suka baca karya kau."

"Yea, walaupun karya aku kebanyakannya merepek."

Dia ketawa. "Mana ada merepek. Ada je manfaat, cuma kau je yang tak sedar. Lagipun aku tengok kau dah banyak improve."

"But still aku rasa masih banyak yang kurang."

"Jangan humble sangat please."

"Aku kena ada humble tu sebab aku takut one day aku akan lupa siapa diri aku. So yea, kita kena merendah diri."

"Sebab ni la aku suka kau. So, macam mana ?"

"Hmmm aku cuba."

*****

Angin dingin memasuki jendela yang terbuka luas. Tiada bintang mahupun bulan. Cuma kelam dan gelap. Kosong.

Aku masih lagi asyik mengarang cerita buat mereka. Buat seketika aku berhenti menaip dan memandang ke arah dia.

"Weh, aku nak tanya sikit boleh ?"

"Apa dia ?"

"Kenapa kau taknak join aku open channel tu ?"

"Sebab aku yakin kau mampu. Lagipun aku tak pegang fone sangat. Tapikan, kenapa kau nak letak nama Awan ? Kenapa taknak nama yang aku pilih kemarin ?"

"Nama Lembaran Aksara tu ? Bukan tak suka, aku suka je cuma tak berkenan. Sorry.

Nama Awan ? Sebab kita kan suka Awan ahaha taklah, sebab Awan ni dia macam unik bagi aku. Masa cerah dia ada, masa pelangi timbul dia ada dan masa gelap malam pun dia ada.

Awan sentiasa ada bersama bumi walau apa pun yang terjadi. Dia menjadi saksi untuk segala kejadian meski kadang dia menurunkan hujan dan merasa guruh dan petir sendirian. Macam kau, always ada dengan aku dan aku cuba untuk sentiasa ada di sisi kau.?

"Tapi kena ingat, Allah itu sentiasa di sisi kau. Aku ni cuma pinjaman Dia untuk kau. Bila bila masa je Dia boleh ambil aku kembali."

"Iye lah. Hmmm, nak minta izin boleh ? Boleh tak aku nak ajak kawan aku handle sekali channel Awan tu ?"

"Boleh. Aku suka kawan kau tu. Dia baik dengan kau."

Dia senyum dan terus berlalu pergi.

*****

Hampir setiap hari channel itu dimasukkan dengan puisi, cerpen dan quote. Ada juga perkongsian dari channel yang lain.

"Weh, ramai la yang follow channel kita." Aku tunjuk paparan skrin telefon dekat dia.

"Alhamdulillah, suka kau ye."

"Mestilah, walaupun nampak kecil, tapi ia sangat besar untuk aku. Aku terharu dengan dorang sebab sudi join channel marhean ni."

"Bagusla kalau macam tu. Jadi, jangan berhenti menulis."

Aku mengangguk.

*****

Tetapi semakin lama, idea dan ilham berlalu pergi. Writers block semakin menjadi jadi. Tiada apa yang boleh diletakkan, hanya memandang kosong dan tidak diusik walau sedikit.

Sumpah aku rasa nothing dan tak bermanfaat lagi. Aku give up sebab aku rasa aku dah tak mampu nak beri apa apa dekat mereka.

Lama aku berhenti menulis, dia asyik memberi dorongan. Tetapi masih tiada perubahan. Mungkin tiba masa untuk aku berhenti berehat dari menulis.

"Takpelah, kau take five dulu. Aku tahu kau boleh. Mohon doa dekat Allah. Minta ampun dekat Allah." Dia senyum dan bangun dari tempat duduk dia.

"Jangan tinggalkan aku sendirian. Aku lemah. Aku dah tak mampu nak menulis macam dulu lagi. Aku. Rindu."

"Aku sentiasa ada. Tapi aku tak selamanya ada dengan kau. Jadi, kau perlu berdiri dengan kaki kau sendiri. Tanpa bantuan aku pun kau mampu sebab kau dah ada Tuhan yang sentiasa membantu."

Mata aku terasa hangat.  Air mata mula jatuh satu persatu. Tidak pernah aku rasa sebegini. Rasa tidak mampu untuk mengeluarkan aksara walaupun sebaris ayat.

Aku pergi menjauh dan tinggalkan segalanya. Aku mencari diri yang hilang. Aku mencari aksara yang lenyap.

*****

Hari ini genap setahun Awan dibina. Aku kembali dengan semangat yang baharu. Diri yang hilang kini sudah kembali.

Aku cuba dan terus mencuba. Dalam menghilang, aku masih tetap mengupdate channel. Meski tidak selincah dahulu. Kawan aku dan dia sering juga update channel tersebut.

"Welcome back Awan."

"Terima kasih sebab jagakan Awan untuk aku. Sekarang aku dah ada sebab untuk terus kuat dan terus mengarang cerpen."

"Apa dia ?"

"Salah satu sebabnya adalah Awan."

"Good to hear that. Teruskan bina Awan hingga Syurga. Ingat, kau adalah pilot untuk Awan. Aku dengan kawan kau hanya mampu jadi co-pilot."

Aku tersenyum. "Apa apa jadi kat aku, aku serah dekat co-pilot."

______

Segala kisah mungkin tidak bermakna bagi kau, tetapi bagi dia, ia sangat bermakna.

Tidak semua kisah perlukan watak hero dan heroin, cukuplah kita saling membantu untuk menjadi lebih baik.

Kadang kita perlukan sesuatu yang sakit untuk peroleh bahagia. Kadang kita perlukan sedikit memori bahagia untuk terus kuat hadapi kehidupan.

Teruskan mengirim doa seusai solat, karna doa senjata orang mukmin. Pinta apa saja kepada Allah, karna Dia Maha Pemurah.

sjmilah
#theawan
Disember 15, 2016

Monday, July 04, 2016

/ Puisi / Kuat


"Dont be so weak."

"Dude, im trying to stay strong okey."

Satu ketika
Kita merasa sangat lemah
Terasa futur
Terasa ingin jauh dari makhluk yang bernama manusia

Satu ketika
Kita merasa seperti tidak berguna
Terasa hancur jiwa
Terasa tiada pengharapan lagi

Satu ketika
Manusia mula meninggalkan kita
Pergi menjauh
Hilang entah kemana

Satu ketika
Kita sedar satu perkara
Tiada guna untuk terus futur
Tiada guna untuk terus tangisi
Tiada guna untuk terus putus asa

Kita mula bangkit
Bina kembali kekuatan dalam diri
Sedangkan kita tahu ia payah
Tapi kita cuba

Kuat itu perlu dalam diri
Buat tempuh ujian Ilahi
Hal dunia cuma perkara kecil
Andai disandar terus pada Ilahi

Aku tahu kau kuat sebab tu kau masih bertahan sampai sekarang. Lihat kembali perjalanan hidup kau. Dah banyak liku kau tempuh. Tahniah!

Kuat dari perpisahan kematian
Perlu dibina bertahun lamanya
Karna perlu ada istilah redha

Moga kau tabah
Moga kau cekal
Doa agar disalurkan kekuatan dari Tuhan...

sjmilah
Julai 4,2016

Ha k done puisi merepek. Hahaha nanti ada masa aku taip pepanjang pasal kuat ni. InsyaAllah. ^_^

Monday, June 06, 2016

Contengan Hati


Contengan itu bukan biasa biasa,
Tetapi satu conteng dari hati,
Yang tidak terluah dek manusia,
Karna itu lembaran kosong menjadi pilihan,
Harap diterima Ilahi.

*****

Kisah ini cuba disampai dari lubuk hati yang paling dalam dan aku harap ia sampai kepada hati hati yang sedang membaca.

Kisah ini bukan kisah islamik atau romantik komedi, tapi ini kisah aku dan contengan yang aku susun rapi. Tiap bait aksara yang punya maksud tersendiri.

Hai, just know me as a baker. Aku sudah punya kafe sendiri, yang diberi nama Awan's Cafe sebab aku minat awan dari dulu hingga kini. Alhamdulillah, aku ber-partnership dengan sahabat dari kejauhan.

Meski jauh, itu tidak menghalang aku untuk bersahabat dengan dia. Trust her is my choice. Prove me wrong is her choice.

Ya, kami sudah ketemu in real life dan menjadi semakin akrab.

Aku juga merupakan seorang penulis buku dan kadang aku menjadi rakus dalam menulis bait kata.

Aku suka menconteng contengan di dalam diari, buat tatapan aku sendiri tatkala aku jatuh merudum. Agak berkesan. Tapi tiap kali menulis, aku sangat berhati-hati karna aku takut apa yang aku tulis bakal menjadi ujian buat aku atau memakan diri aku sendiri.

Di balik contengan itu, terselit seribu satu kisah yang aku tidak cerita pada umum. Hanya aku dan Dia sahaja yang ketahui. Ya, cukup sekadar itu.

*****

Petang itu langit membiru, sungguh ciptaan Ilahi sangat aku kagumi. Punya seni yang tersendiri. Hingga bikin aku senyum sendiri.

"Awak, cepat sikit. Sidang media dah nak mula, lima minit dari sekarang." Laju sahaja dia menarik tangan Syamila. Sidang media tentang penerbitan bukunya buat pertama tama kalinya.

Buka sahaja pintu dewan itu, pihak wartawan telah menawan setiap genap inci kamar itu. Penuh dan sesak. Flash dari kamera mula mengambil alih. Tiap perbuatan diambil gambar.

Syamila dan Saidah hanya tersenyum. Saidah masih mengenggam erat tangan Syamila. Tidak dilepas walau seketika. Tiba sahaja di hadapan lautan manusia itu, mereka duduk di kerusi yang disediakan.

Pengacara majlis cuba menjalankan tugasnya sebaik mungkin. Acara yang dijalankan tidak terlalu serius, diselit juga beberapa jenaka.

"Okey, sekarang kalian boleh la bertanya soalan yang berkaitan kepada Cik Han kita." Akhirnya pengacara majlis memberi peluang kepada wartawan untuk bertanyakan soalan.

"Ida, Mila takut la." Ujar Syamila separuh berbisik.

"Bertenang. Mila mampu lakukan. Jangan risau, Ida ada." Saidah tersenyum manis. Tangan mereka masih kemas tergenggam erat.

"Cik Han, saya ada satu soalan. Kenapa cik Han tidak menggunakan nama sebenar cik Han atau gunakan nama Awan ?" Wartawan wanita itu bersuara seakan penasaran.

"Salam 'alaik, okey jangan risau, saya akan menjawab tiap soalan kalian satu persatu. Bissmillahi ar-rahmah ar-rahim.

Just panggil saya Han atau Mila. Tak payah cik cik. As you know nama saya Syamila, saya hanya menggunakan nama Han sebagai nama pena saya...."

"Like hon--ney ?" Salah seorang wartawan mencelah. Syamila hanya ketawa.

"Maybe. okey, asalnya saya nak gunakan nama saya sendiri, tapi macam level confident saya kurang, jadi saya guna nama yang terlintas di fikiran saya. Masa tu terlintas nama Han. I feel like, nice juga nama ni. Then I used it till now. Nama Awan itu telah saya beri khas buat si dia. Jadi, nama tu sebagai sampingan saja bagi saya." Senyuman di bibir tidak lekang hatta sedikit.

"Apa tujuan Han menulis dan keluarkan buku ni ?"

"Tujuan saya menulis ni untuk beritahu yang lain bahwa bukan mereka sahaja punya hati yang rapuh. Masih ramai lagi yang hatinya sama seperti mereka dan mereka tidak keseorangan.

Malah penulisan ini, ia ibarat separuh jiwa saya. Melalui penulisan saya mula kenal hati hati yang persis seperti saya.

Ini sahaja yang mampu saya lakukan untuk diberi kepada ummah selain daripada kafe yang saya dan Saidah bina. Cukup la secebis saya bisa bantu ummah. Buat saham akhirat. Haha." Dia senyum.

"Next question, kenapa Han nak masuk dalam dunia penulisan ni. Sedangkan kita semua tahu sudah ramai penulis yang berada di luar sana. Apa istimewanya hasil karya Han ?"

Dia tersenyum lebar. Soalan yang dinanti telah tiba. Dipandang Saidah dengan penuh kasih dan sayang.

*****

"Ida! Kafe kita apa cerita ?" Begitu riang sekali suaranya di hujung talian.

"Alhamdulillah, baik baik saja. Ni bila nak sampai kafe ni ?"

"Lagi sejam, sebab nak kena tutup akaun bank ni, then nak settle dokumen pinjaman pelanggan."

"Oh, okey Mila. Settle pelan pelan. Jangan kalut. Okey la, Ida nak layan customer ni. Salam 'alaik. Drive bebaik nanti."

"Okey, insyaAllah Ida. Wa'alaik salam." Panggilan ditamatkan. Laju sahaja dia mengira.

"Encik Naim, dokumen untuk pelanggan yang apply pinjaman tadi saya dah settlekan. Saya dah letak atas meja encik."

"Ha, okey. Terima kasih."

"Sama sama Encik Naim. Jadi saya balik dulu."

Diambil beg galasnya yang berada di atas meja dan terus keluar daripada pejabatnya. 'Ahh, nyaman udara luar. Habis sakit hidung aku asyik hirup udara aircond.' Ditenyeh hidungnya yang agak tersumbat.

Masuk sahaja ke dalam kereta, terus dia memecut laju menuju ke arah kafe kesayangannya. Penuh dengan awan dan sangat simple dia design.

Dengan bertemakan ala ala kampung dan english. Sungguh tenang dan damai. Sesekali terdengar alunan merdu dari qari cilik.

"Assalamualaikum." laungan suaranya memenuhi segenap inci kafe itu. Nasib tiada lelaki, kalau tak buat malu sahaja. Jatuh saham akhlak. Ahaha k gurau je.

"Wa'alaikumsalam Kak Awan. Kak Ida ada dekat belakang. Sibuk hias kek."

"Okey Fatihah. Terima kasih." Laju saja langkah dia menuju ke arah dapur. Tiba dipintu dapur, dia berhenti dan hanya melihat Saidah yang sedang asyik menghias kek.

' Ya Rabb, aku tidak tahu apa yang bakal terjadi jika mereka tiada kelak, tiap telatah mereka sentiasa bikin lelah aku hilang. Mereka sering bikin aku tersenyum sendiri. Kau peliharalah mereka, andai Engkau ambil mereka, mohon dikuatkan hati aku ini.' Contengan hati telah bermula. Tidak diluah hatta sedikit. Contengan antara dia dan Ilahi.

"Hello, Mila. Awak dah sampai mana ? Dubai ?" Saidah berdiri betul betul di hadapan Syamila sambil tersenyum.

"Ida, saja tau. Berapa lama dah perhati Mila ?"

"Baru je." Saidah tersengih. "Ni nak apa apa tak ?"

"Macam selalu. Nanti suruh Fatihah hantarkan. Then awak pergi balik berehat okey. Yang selebihnya, biar Mila settle-kan." Dia usap wajah Saidah yang tercalit sedikit tepung.

"Alah, sikit je. ha, okey, mocha ais on the way." Syamila menuju ke arah sebuah meja yang agak tersorok di hujung kafe.

Dikeluarkan sebuah buku hitam dan pen. Diselak tiap helaian, sudah penuh dengan tulisan tangannya. Hampir separuh buku dipenuhi puisi dan catatan.

Dibuka lembaran kosong dan mula menulis.

'Awan itu masih kelam
Menanti cahaya untuk menyinar
Moga Ilahi beri petunjuk
Aku cuma mampu berdoa dari kejauhan --'

Diketuk pen di meja, memikirkan perkataan seterusnya. Setelah ketemu ayat yang sesuai, laju sahaja dia menulis.

'Pengharapan itu masih punya
Buat tiap hamba Ilahi
Dia tidak kejam
Manusia itu yang suka membanding'

Segala suka dan duka, tercalit indah di dalam buku itu. Dari kejauhan Fatihah menangkap gambar Syamila.

"Fatihah! Suka snap gambar akak senyap senyap." Dihulurkan air mocha ais kepada Syamila. Dihirup sipi. Terasa enak dan manis.

"Alah, bukan selalu. So, macam mana. Manis tak air tu ?"

"Tawar. Cuba Teha senyum sikit." Fatihah melemparkan senyum.

"Ha, dah manis."

"Akak! Sajakan. " mereka ketawa riang.

"So, usrah Awan macam mana ? Okey ? Ada problem ?"

"Alhamdulillah, setakat ni semua baik baik. Tiada masalah. Cuma dorang rindu dekat akak dengan kak Saidah."

"Oh, nanti kirim salam dekat dorang. InsyaAllah ahad ni kita gathering."

"Gather !? Serious kak ?" Syamila mengangguk. Sudah lama tidak ketemu dengan anak anak usrah. Urusan dunia bikin dia sibuk sentiasa.

*****

Seusai bertemu dengan anak anak usrah, Fatihah menarik tangan Syamila.

"Kenapa Teha ?"

"Teha nak melamar akak ni. Boleh tak ?" Saat itu, jantungnya berdegup kencang.

"Teha, teha tahukan yang akak dah bertunang. Lagi sebulan nak bernikah. Teha jangan buat hal." Suaranya sedikit bergetar.

"Ya Allah serius kak. Teha nak melamar akak untuk keluarkan sebuah buku.." Syamila tergamam. Tidak tahu ingin bicara apa. Cuma hatinya tidak henti mengucap syukur kepada Ilahi.

"Tapi, dari syarikat mana ?"

"Kakak saudara Teha, dia ada syarikat penerbitan dan dia dah baca semua karya akak yang dekat blog. And dia tertarik dengan apa yang akak tulis tu."

"Ya Allah Teha, akak tak tahu nak cakap apa." Air matanya merembas keluar. Impiannya sudah tercapai satu-per-satu.

"Jadi akak terima tak ?" Laju Syamila mengangguk kepala. Saidah berjalan menuju ke arah mereka setelah melihat Syamila menitiskan air mata.

"Ni apa yang Teha buat sampai kak Awan menangis ni ?"

"Teha lamar dia untuk terbit buku. Tu yang menangis." Fatihah hanya sengih dan meminta diri untuk pulang.

"Alhamdulillah, Allah tunaikan impian awaa."

"Tapi Mila takut la. Terasa amanah semakin berat."

"Mila mampu. Ida yakin. Jangan putus asa, Ida sentiasa sokong Mila dari pelbagai sudut. Peluang dah ada depan mata, terus grab.

Dah banyak Mila lalui, kali ni Ida nak Mila bahagia. Tiada lagi duka. Cukup Mila noktahkan tiap duka itu." Semangat sahaja Saidah bicara.

Malam itu dinyatakan hasrat kepada orang tuanya dan tidak menyangka mereka bersetuju. Ya, Ilahi permudahkan.

*****

Suasana yang sesak itu cuba di atasi sebaik mungkin. Beberapa soalan sudah dijawab. Dengan penuh senyuman, dia menjawab soalan seterusnya.

"Pada mulanya, saya sengaja melibatkan diri dengan dunia penulisan ni. Sungguh tidak terniat untuk masuk secara serius. Tapi bila difikirkan kembali hakikat yang sebenar, dunia nyata sentiasa bikin saya bisu dari berkata kata.

Jadi, sebab itu saya suka meluahkan semua dalam bentuk tulisan sebab melalui bait aksara saya bebas untuk meluahkan apa yang saya rasa dan apa yang saya pendam selama ni.

Err, Saya menjawab soalan ke ?" Bicara Syamila meminta kepastian.

"Menjawab, tapi apa beza penulisan Han dengan penulis yang lain ?"

Ditarik nafas sedalam yang mungkin dan menghembus perlahan.

"Saya cuba untuk sampaikan dari hati saya yang paling dalam supaya ia sampai kepada tiap hati yang membacanya kelak. Saya cuba sumbangkan sedikit buat ummah."

"Buku pertama buat Han, apa yang Han jangka ?"

"Saya harap ia diterima oleh masyarakat dan buku ini khas buat Awan, Saidah dan mereka yang ingin bina pengharapan."

"Awan ? Siapa Awan Han ? Banyak kali saya dengar Han sebut pasal Awan." Bicara salah seorang wartawan di situ dan yang lain masih menanti jawapan daripada Syamila.

"Allahu. Saya ingat tiada siapa ingin bertanya soalan tu." Syamila tersenyum simpul.

"....Okey, Awan itu adalah seorang insan yang hebat, dan sentiasa hebat di mata saya. Saya masih tidak ketahui siapa dia. Cukup saya pinta Allah jaga dia walau di mana sahaja dia berada."

"Bakal suami han ?"

Syamila hanya ketawa dan tidak menyatakan apa-apa.

"InsyaAllah, apa apa nanti saya inform kalian. Doakan yang baik baik untuk saya. Jadi, saya harap buku Contengan Hati ini bisa bantu ummah walaupun sedikit."

Cover buku yang sangat simple, diguna kertas warna sedikit coklat. Moga buku itu bisa beri saham pahala kepada dia.

Majlis itu berjalan dengan lancar hingga akhir. Syukur kepada Allah.

*****

Di padang yang luas itu, kelihatan sosok tubuh dua orang manusia sedang baring di rumput. Tiada insan lain. Hanya mereka berdua.

Memandang awan dan langit.

"Ida, terima kasih."

"Untuk ?"

"Segalanya."

"Syukur pada Allah, karna ini semua Dia yang beri. Ingat tak ayat awak, puji Ilahi banyak sikit."

"Ouh, dah pandai sekarang. Ahaha terima kasih ingatkan."

-----

Kisah kita berlainan, tetapi menuju ke destinasi yang sama.

Aku meluah melalui contengan pada lembaran kosong. Hanya bait aksara yang tersusun rapi. Tiap insan punya cara tersendiri.

Moga Ilahi bantu.
Moga Ilahi permudah.

Kita masih perlu teruskan perjalanan karna kita belum tiba di garisan penamat.

Selamat maju jaya --

/ Alhamdulillah Tamat /

sjmilah_
April 14,2016

Saturday, June 04, 2016

The Awan


Salam 'alaik gais! Fuh, lama tak update blog. okey, penduduk The Awan apa habaq ? Sihat ? Moga sentiasa di dalam jagaan Ilahi, insyaAllah.

Actually guys, aku ada something nak tanya ni, if The Awan nak buat kontes hampa nak join dak ?

Oh please say yes. Tapi sokey, kami tak paksa.

Kenapa tanya ? Sebab .... ha aku nak kasi tahu la ni.

First at all, aku nak say thank you dekat awaa sebab kasi cadangan ni. Aku ada fikir jugak, tapi aku takut nak buat sebab takut takde sapa yang join.

Dengan persetujuan admins The Awan, alhamdulillah ia dapat ditunaikan.

Jadi, dengan lafaz bismillahi ar rahman ar rahim, buat julung julung kalinya kami ingin buat #kontestheawan .


Tu serba sedikit detail yang korang perlu tahu.

"Ada syarat syarat tak ?"

Eh, dah kontes mestilah ada syarat syarat. Tapi tak banyak pon yang korang kena follow.

Syarat syarat penyertaan adalah seperti berikut :-

1. Mestilah dalam bentuk cerpen. Nak best lagi, cerpen dicampur dengan puisi. Ikut kreativiti masing-masing.

2. Tidak melebihi 1,000 patah kata dan tidak kurang dari 600 patah kata.

3. Anda boleh karang cerita apa sahaja yang berkaitan dengan "Ramadhan". Jadi, ia adalah open story.

4. If ada selit hadith, pastikan ianya hadith sahih.

5. Taknak ada unsur unsur plagiat atau copy paste karya orang lain. No no no.

Boleh hantar dekat sini ...
👉 Email - theawanofficial@yahoo.com
👉 Telegram - @sjmilah
                         - @dekecik
                         - @sirsafwanjebat

"Semua orang mampu menulis. Jadi, ambil pen dan kertas. Mulalah menulis. Just write apa yang terlintas. Okey ?"

If korang join, mudah saja. Asal korang follow up rules tu pun kami dah bersyukur. Story best atau tak, tu belakang cerita. Format semua korang hentam saja.

Fuh, banyak kebebasan dah kami kasi ni. Jap sebelum aku bebel panjang lagi,

Bagi yang nak hantar melalui email, pastikan anda hantar dalam bentuk microsoft word. No format, jadi korang boleh langgar.

Bagi yang nak hantar melalui telegram, korang boleh hantar dekat salah sorang daripada tiga tu. 

Okey nak bebel sikit,

Rasa tak layak ? hasil karya macam sampah ? Buang saja rasa tu. Kalau nak diikutkan, aku punya karya lagi sampah.

Cuma satu aku fikir, kalau bukan diri kita nak hargai apa yang kita dah lakukan, siapa lagi nak hargai ?

Gais, semua orang mampu menulis. Serius aku tak tipu. Cuma kau kena asah tiap hari bakat tu. Takde benda mudah dalam dunia ni.

Usaha tangga kejayaan. Moga Allah bantu kalian, moga Allah beri ilham buat kalian. InsyaAllah.

Jadi gais support la kontes kami ni. First time kami anjurkan kontes ni. Hahaha mana tahu kalau disambut baik, boleh kami buat lagi.

Jika ada apa apa pertanyaan, boleh la dm dekat twitter aku atau email atau telegram atau wassep.

Gais, good luck. All the best! InsyaAllah.

Oh ya gais, aku lupa nak kasi tahu. Sesapa yang menang, insyaAllah akan dapat sedikit hadiah dari kami. Tapi tak la banyak, nak tahu ke hadiah apa ?

Haha okey memandangkan tempoh tamat kontes nak dekat dengan raya makanya kami fikir mahu kasi duit raya dan kad raya.

Aku ingat nak design sendiri kad raya tu, tapi tengok dulu macam mana. Ke korang nak kad yang dah ready made ?

Nanti aku tulis puisi dalam kad raya tu. Limited edition untuk korang je tau tulisan aku tu. Hahaha

Adios!

Saturday, May 21, 2016

/ Talking / Move On #1


Salam 'alaik gais!

Okey, sebenarnya aku tak tahu nak update pasal apa sebab aku cam dah takde idea. Patut delete ke blog ni ? Hahaha

Kalau korang ada idea, share share la dengan aku. Mana tahu aku boleh story. Tapi selalunya aku akan blur. Hihi

Nak talk pasal move on tak ?

"kau tanya pun bukan ada yang jawab. So, sekati kau la."

Eh, biar la. Aku dah biasa cakap sensorang ni.

Ya ya, i know betapa susahnya nak move on. Ye lah, nak kena lepaskan kot. Tapi ada jugak yang salah tafsir pasal move on ni.

Hey, move on tak semestinya kau perlu lupakan perkara tu atau kau perlu buang jauh jauh. Tak, cukup kau lepaskan ia. Sudah memadai.

Aku tak minta kau lupakan, aku cuma minta lepaskan. Lepas bukan bererti lupa.

"Ahhh, kau ni cakap je lebih. Kau tahu tak susah nak move on, aku susah nak lupakan."

I mean like seriously ? Weh, dengan hang bercakap dan meluah dan bercerita tu manusia tau, ada perasaan. Dia bukan robot. Dia pun pernah alami, cuma situasi yang berbeza.

Tolong la jangan cakap dia tak faham hang.

"Tak kena diri hang, boleh la hang kata lagu tu."

Perghh, hati gua lawan gua balik. Ahaha weh, semua orang pernah alami situasi move on. Macam aku cakap tadi, kita berbeza cuma pada situasi.

Kalau kita tak lepaskan kisah lama, bagaimana kita ingin bina kisah baru ?

Kita kata kita yakin dan percaya Dia, tapi mengapa masih diungkit hal kemarin kemarin ?

Again, aku tahu betapa susahnya kau struggle untuk lepaskan memori lama, slow slow. Just take your time.

Hidup kena teruskan. Sampai kapan mahu terperangkap dek memori lama. Bangkit dan bina kisah baru. Kau mampu, aku yakin.

Moga berjaya buat jiwa yang sedang move on. InsyaAllah.

Adios!

Friday, May 06, 2016

Menulis.


Salam 'alaik gais, aku harap korang dalam keadaan baik baik saja. InsyaAllah. Entri kali ni aku tak tahu nak bebel apa. So, aku decide aku nak story pasal kenapa menulis.

Lain orang lain tujuannya. Macam hidup, lain orang lain matlamatnya tapi masih menuju ke jalan yang satu.

"Apa ?"

Menuju ke jalan Ilahi.

Pada asalnya aku saja saja menulis, takde apa pun. Isi pun mengarut ja lebih. Aku story pasal life aku, apa yang aku buat, apa yang aku rasa. Almost everything I write.

Kadang monolog hati datang menyinggah. Kadang bicara aksara bagai puisi yang keluar. Pelbagai cara ia hadir.

Aku suka dan aku terus menerus menulis tanpa henti. Aku rasa senang, terasa tiada beban di hati mahupun di bahu. Rasa bebas untuk bicara walau hanya melalui abjad.

Mulai saat tu, aku cuba untuk perbaharui niat aku. Aku niat aku nak sebar kebaikan Ilahi, aku nak cari redha Ilahi, aku nak menuju ke jalan Ilahi, aku nak pulang ke dakapan Ilahi, aku nak ia jadi saham akhirat aku.

Tapi siapa sangka, aku mula meninggalkan penulisan ini sedikit demi sedikit. Sakit weh, sungguh sakit.

Aku pernah menangis sebab tidak mampu menulis macam dulu. Banyak benda aku simpan dan pendam hingga aku jadi pendiam. Tidak bicara langsung hal hati dan perasaan.

Hanya melontar rasa bahagia dan senyuman. Tiada langsung secalit duka.

Tak sangka aku boleh jadi fake sampai macam tu sekali. Hahaha manusia kan, always fake. Including me.

Ada orang, dia menulis karna ingin dikenali, popular dikalangan manusia.

Ada orang, dia menulis karna ingin diingati oleh manusia lain dan ingin raih pujian dari manusia.

Ada orang, dia menulis karna ingin meluah segala rasa yang tersimpan dihati. Yang tidak terluah di mulut.

Ada orang dia menulis karna ingin mengajak insan lain mendekati Ilahi. Jadikan hasil penulisan dia sebagai saham di akhirat kelak.

Ada orang, dia menulis karna suka suka. Sekadar mengisi masa lapang

Bagi aku, menulis ni suatu yang sangat penting bagi aku. Ia bagai separuh jiwa aku. (Awak, maaf karna penulisan sudah milik separuh jiwa saya.)

"So, kau menulis sebab apa ?"

Aku menulis karna mungkin dengan penulisan aku yang hambar ni, aku bisa beri sedikit, atau seciput sumbangan untuk ummah.

Dorang dapat seciput manfaat pun dah syukur.

Penulisan ni luas. Sungguh ia sangat luas. Terserah pada tiap kaca mata yang memandangnya. Kalau dia pandang hanya satu sudut, maka sempitlah ia. Kalau dia pandang dari pelbagai sudut, maka luaslah pemikiran dia. Macam sel otak berhubung.

Tiap orang boleh menulis, serius. Tak caya ? Cuba tulis apa yang terbuku di hati tu atau apa yang ada difikiran tu.

Ada ? Terus grab pen dan kertas. Tulislah! Tunggu apa lagi. Kau mampu lakukan.

Teruskan menulis. Hadirkan jiwa dan hati kau dalam tiap penulisan. Supaya ia sampai kepada hati hati sang pembaca.

Tapi jangan lupa bahawa hati sang pembaca itu dipegang oleh Ilahi. Termasuk sang penulis.

Wahai jiwa penulis, teruskan apa yang telah kau mulakan. Tamatkan ia pada pengakhiran hidup kau. Dekatkan pembaca dengan sang Pencipta.

Okey last, buat kau yang dah habis baca entri ni, bagi kau, kenapa kau menulis ? Apa pendapat kau tentang penulisan ? Jangan lupa share jawapan dengan aku. Guna #theawan di twitter atau di insta.

Akhir kalam, selamat maju jaya. Keep it up up up till syurga. InsyaAllah.

Adios!

Tuesday, May 03, 2016

/ Talking / Random Thought 5


Salam 'alaik gais, pernah dengar ayat ni ?

"Biar orang buat kita, jangan kita buat orang."

Ya, aku pegang kata kata tu. Sampai sekarang.

Aha, i hate sapa yang kasi ayat tu kat aku. Sungguh aku akan fikir banyak kali walaupun masa tu aku sakit hati tahap gila punya.

Ye lah, cuba kau fikir, dia buat kita, kita tak suka dia. Then, kita buat benda yang sama dekat dia. Tak rasa macam yang kita dengan dia sama je ke. Tak ada perbezaan.

Lepas tu mengarut dekat twitter, acah kau sorang je yang sakit hati. padahal kau tak tahu hati dia macam mana.

Aha, aku lebih kepada monolog hati sekarang ni. Cuba untuk luahkan segala akal fikiran. Aku malas nak overthinking. Sakit doe overthinking ni.

"Then, apa yang kita buat sekarang, one day akan balik kembali pada diri kita."

Oh seriously I hate you. Why you gave me that words. It kill me everytime I want to be cruel.

Tapi aku tak sangkal pun benda ni. Memang betul pun, apa yang kita buat, kita akan dapat balik. Hari ni kau dekat atas, mana tahu kejap lagi kau akan berada di bawah.

Aku ni nak kata kejam, tak la kot sebab tiap kali nak jadi kejam mesti aku yang serba salah. Macam sekarang.

Kalau ikutkan, boleh je aku pura pura tak tahu dan tak buat. Tapi bila fikir perasaan orang lain, aku gigih la siapkan sikit.

Ah, perasaan orang. Aku paling lemah bab perasaan dan hati orang. Padahal hati dan perasaan sendiri dah ditolak tepi. Entah apa yang jadi, aku pun tak tahu. Dah mati agaknya. Mungkin.

Tapi, taknak tengok ke macam mana aku jadi kejam ? Tak curious ? Serius tak nak tengok ? Kot tak seteruk kekejaman kau ke.

Kita kan lain lain. Mana sama. Tambah bab hati, lagi la jauh beza.

"Kau tak luah dekat parents ka ?"

Parents ? Ahaha aku nak, tapi aku tak boleh. Aku bukan macam kau, boleh luah segala benda dekat parents.

Aku taknak dorang terbeban dengan apa yang aku hadapi. Cukuplah aku menjadi beban buat dorang, walaupun dorang kata aku bukan bebanan buat dorang.

Aku malas nak risaukan dorang dengan hal remeh temeh ni. Aha suka hati korang la nak cakap apa pun. Cukup aku happy depan dorang, acah gadoh dengan adik adik aku, dah cukup buat aku hilangkan segala masalah.

Ingat, family kita lain latar belakang. Kita punya kisah yang berlainan. Mungkin kau rapat dengan family kau, kau boleh perlekehkan aku, kata aku anak derhaka, lebihkan kawan dari family, ya ya, terserah mahu bilang apa.

Tapi kau tak tahu betapa dalamnya kasih dan sayang aku pada mereka. Itu yang kau tak tahu. Aku jenis tak reti nak express tiap rasa karna aku tidak diajar untuk melakukannya. Cukup aku simpan dan dorang tahu aku macam mana. But my umi said, aku jenis tak ada perasaan.

I bet it is true. Hahaha sebab aku akan tahan selagi mampu.

Tadi pun aku tahan ja nak menjerit. Sakit jugak la bila tak dapat nak luah segala yang terbuku di hati. Tapi tu lah, ini adalah kehidupan.

Nak taknak, kena teruskan. walau apa pun yang jadi. Kena corakkan kanvas ni sebaik mungkin.

Allah jangan lupa. apa pun kau buat, solat jangan tinggal. Bila dah penat dengan kehidupan, kau stop kejap. Kau luangkan masa dengan Dia.

Memang hal dunia bila dibicara tidak akan habis. Tapi bila bicara soal akhirat, sekejap saja dah berhenti.

And aku rasa macam nak undur dari dunia penulisan, entah, tiba tiba rasa nak undur diri. Aku keliru. Kadang aku rasa macam terperangkap dengan watak yang aku cipta.

Ya, aku terperangkap antara dunia fantasi dan dunia realiti.

Tapi aku rasa aku patut stop sampai sini. Nanti makin menjadi jadi pemikiran aku ni.

Adios!

Wednesday, April 20, 2016

Review Pelukis Jalanan


Muka Depan #pelukisjalanan

Salam 'alaik gais. Okey tetiba rajin tahap apa tak tahu nak update blog marhean ni.

Actually.... aku nak buat review satu buku ni and I think korang dah tahu tajuk buku tu apa sebab dah dinyatakan di tajuk entri.

Aku tak tahu la yang penulis tu akan singgah atau tak untuk baca review dari insan marhean ni.

Aku harap dia singgah lah. Ceh, berangan tak habih habih. Okey, harap harap tak sebab aku segan. Ehem!

Tadi ada kasi review sikit dekat insta theawanofficial, so, meh aku nak sambung me-review buku ni.

Aku cuma pembaca yang marhean. Dari awal hingga akhir, perasaan aku bercampur baur. Jadi aku tak sarankan hampa baca buku ni sebab dia dah berjaya buat aku menangis tak berlagu.

Ha, k gurau gurau. Jangan marah.  Okey sambung.

Masa baca nota penulisan dengan pengarang, entah, aku rasa macam sebak. Aku pun tak tahu kenapa. Nampak tak penangan karya yang lahir dari hati.

Tiap lembaran coretan yang tercoret di dalam buku itu sering menyentuh hati aku. Sungguh aku terasa bagai berada di tempat sang penulis, bagai benar benar di tempat kejadian.

"Ah, hiperbola la kau."

K, sekati la nak kata apa. Ini apa yang aku rasa. Sungguh aku terasa ia bagai wayang yang berada di minda.

Kadang aku ketawa sendiri. Kadang aku aku terada sebak tak menentu. last last aku tewas, keluar juga air mata bila masuk bab ayam goreng.

Tapi bila masuk bab sabotaj, aku jadi geram. Aha aku jadi cam, weh kenapa kau aniaya orang. Dia tak buat salah apa pun.

Tapi tu lah kan, bila Allah nak uji. Dari pelbagai perkara bisa terjadi. Sungguh tahap kesabaran masa tu memang tinggi. Aku salute dekat kau Teme sebab  tahan marah dan tak tumbuk si Orange tu.

Dan, kehidupan ini tidak mudah dan tidak senang seperti yang kita jangkakan. Pasti punya dugaan dan ujian kiriman dari Ilahi.

Buku ni seakan hidup bagi aku. Banyak benda aku belajar. Paling utama, aku lebih belajar untuk bersyukur dengan apa yang aku ada sekarang.

Kepada Teme, sungguh terima kasih karna sudi berkongsi kisah anda kepada kami.

Banyak ibrah yang bisa kami ambil. Moga Allah balas jasa anda ini.

Dan, jangan berhenti apa yang telah anda mulakan. Teruskan hingga akhir. InsyaAllah.

"Keep it up up up till Syurga, Teme."

Muka Belakang #PelukisJalanan

Aku rasa sampai sini ja kot. Nanti marah pulak penulis. Aku banyak bebel ja tu.

Kbue. Adios!

Monday, April 18, 2016

Hikayat The Awan ©


LangitTersenyum buatkan. Saya suka!

Salam 'alaik gais! Ada warga theawan singgah sini tak ? Aha, saja je tanya.

Serius aku ucapkan ribuan terima kasih kepada kalian yang sudi join The Awan. Sungguh aku ucapkan terima kasih.

"Benda kecik je, orang join channel kau je pun."

Mungkin benda tu nampak kecik dekat mata kau, tapi bagi aku benda tu besar. Even dia just join, aku rasa macam Ya Allah, ada yang join. Sungguh aku senyum sampai telinga.

Habis aku lupa masalah aku. Terima kasih karna kalian menjadi asbab aku tersenyum walau sebentar.

Okey okey, hari ni aku nak story pasal The Awan. Masa first dulu aku cam ragu ragu jugak la nak buat sebab cam takde function.

Then, entah macam mana, aku TERbuat channel dekat telegram. Aku ter k, bukan sesaja.

Ia ditubuhkan pada 5 november 2015. Secara jujur aku tak tahu nak buat apa dekat channel tu. Memang aku pandang je. Tak taruk apa pun.

Memula acah nak jadi anon, tapi tak berapa nak menjadi. Hahaha sadis betul.

Tak lama lepas tu, muncul idea untuk share karya aku dalam tu. Aku share puisi puisi yang pernah aku buat dulu, then aku masukkan beberapa cerpen yang aku buat.

Tapi memula tu takde sapa baca pun. Memang kosong je. Hahaha lepas tu, han singgah channel aku, then I be like, aha segannya. Then dia share, dekat channel telegram dia ( The Contengan ) after that baru ada yang join.

Aku sebenarnya takde keyakinan pun dengan channel tu. After ada yang baca, komen, baru ada sedikit keyakinan untuk share dekat public.

Maka mulalah aku share dekat twitter. Alhamdulillah, ada yang join. Weh, terima kasih join channel marhean tu. Moga Allah balas jasa kalian dan aku harap korang dapat manfaat dari channel tu.

Alhamdulillah, channel tu masih bertahan hingga kini, dah 5 bulan 3 hari dia bertahan. Moga kekal sampai bila bila.

Pada asalnya aku sorang je yang handle. Then, I think last week, saya melamar someone untuk jadi admin The Awan dan Alhamdulillah, dia terima. Memang happy gila-gila-gila.

Ada partner untuk gerakkan The Awan. Then yesterday, dia terima ajakan aku. Awalnya aku just tweet random, tapi tak sangka pulak dia perasan.

But its okey, sebab aku cuma beri peluang untuk orang lain baca karya dia. Aku tengok catatan dengan puisi dia pun boleh tahan.

So, lepas je dorang diterima jadi admin The Awan,maka dorang adalah sebahagian dari The Awan. Jaga amanah ni sebaik mungkin.

"Nak tahu siapa admin The Awan."

Aku kasi nickname je la ye, sorang Kecik dan sorang lagi Awan.

Oh ya, dua dua kenalan alam maya.

"Kau percaya dorang ?"

Alhamdulillah, aku percaya dorang. Believe them is my choice.

Aku rasa takat tu je la kot.

Ha, sebelum terlupa, aku ada plan macam macam untuk The Awan pada masa hadapan. Nak tahu ? Tunggu aja deh. Doa moga Dia perkenankan.

Okey boleh cari The Awan dekat sini ;

Channel telegram - The Awan Official
Instagram - The Awan
Twitter - twitter.com/theawan_

Ha k gerak dulu. Nanti papehal roger.

Adios!

Saturday, April 16, 2016

/ puisi / Me-nu-lis



Melalui penulisan ini
Aku mula kenal jiwa dan hati yang sedang rabak
Aku mula kenal insan yang tabah
Tabah dalam hadapi norma hidup yang penuh liku

Tiap figura itu tetap utuh
Tidak roboh hatta sedikit
Mungkin mereka sudah melempar tiap rasa yang berada di hati

Melalui penulisan ini
Aku mula kenal kepingan hati yang; rapuh dan hancur
Ada yang masih mencari kepingan hati
Ada yang mencuba mencantum kembali tiap kepingan hati

Paling sadis
Apabila sudah dicantum
Ada manusia durjana hancurkan sekelip mata

Tidak sempat diberi kepada yang berhak

Paling penting --
Melalui penulisan ini
Allah ingin tunjuk bahwa masih ramai yang lebih parah dari aku

Ya, Dia ingin ajar aku erti syukur
Dia ingin ajar bahwa manusia bukan tempat bergantung

Kita perlu bergantung pada Tuhan sepenuhnya
Jangan ragu
Yakin dan percaya sama Dia

Bukankah tiap perancangan Dia sangat hebat ?

Rasa kecewa, putus asa itu biasa
Tapi jika kau percaya Dia
Maka bangkit dan lihat dari sudut positif

Moga moga tiap hati yang masih dalam proses pembaikan itu bakal kembali pulih seperti sedia kala.

#theawan
April 8,2016
23'54
Kuala Kangsar

Tuesday, April 12, 2016

/ Cerpen / Awan dan Syurga



Bila disebut awan,
pasti teringat akan seorang insan.
Insan yang cuba bangun,
dengan berusaha dekati Tuhan.
Awan dan Syurga. Mampukah untuk aku gapai dan melangkah masuk?

. . .

"Mila. Ida nak berhenti." Syamila yang sedang meneguk air milo tiba-tiba tersembur ke arah Saidah. Dia hanya tersengih walaupun air milo terkena sedikit di mukanya.

"Jangan memain dengan Mila la." Syamila mengambil tisu di dalam begnya dan mengelap lembut muka Saidah. Saidah masih tersengih seperti tadi dan tiba-tiba wajahnya kembali serius.

"Ida selalu main-main ke?" Syamila berhenti mengelap muka Saidah. Tajam Syamila merenung mata sahabatnya itu. Setelah agak lama dalam keadaan begitu, Syamila menunduk.

"Tak pernah."

Jeda seketika.

"Mila. Sudi tak awak ganti posisi Ida?" Syamila tergamam. Mustahil dia mahu gantikan tempat Saidah.

"But why Ida? Awak dah banyak berkorban. Kenapa nak berhenti? Semua perlukan awak. Mila tak layak nak gantikan tempat Ida. Please, jangan berhenti. Jangan pergi." Akhirnya apa yang ada di hati Syamila, diluahkannya. Ego sudah ditolak tepi. Sekarang yang utama ialah sahabatnya itu.

"Mila. Ida nak berhenti tak bermaksud akan selamanya. Cuma buat seketika. Ida nak mencari sesuatu. Ida nak kumpul semua kekuatan dulu.

Lagi pun, kan Usrah Awan sedang stabil sekarang? Mila just laksanakan macam yang kita selalu buat. Setiap petang Khamis dan Jumaat akan berbulatan. Semuanya sama sahaja. Boleh?"

"Tak sama." Syamila menarik nafas dalam.

"Sebab awak tak ada." Kali ini Saidah pula terdiam. Ya Allah, kuatkanlah aku untuk teruskan semua ini.

Tangan Syamila digapainya. Digosok perlahan dan digenggam erat. "Nur Saidah binti Fuad dengan ini serahkan Usrah Awan kepada Siti Syamila Binti Mahad."

Semuanya bagaikan sebuah mimpi.

. . .

"Kak Mila!!" Fatihah berlari-lari anak mendapatkan Syamila dan dipeluk erat Kakak Naqibahnya yang tidaklah tinggi mana pun daripadanya. Lama berpelukan. Syamila mengusap belakang badan adik usrahnya itu. Fatihah melepaskan pelukannya.

"Petang ni jadikan bulatan gembira kita, akak?" Syamila mengangguk perlahan. Setelah dua minggu Fatihah berada di asrama, rindunya kepada Syamila membuak-buak. Ingin sahaja dia sentiasa ada di sisi Kakak Naqibahnya. Sentiasa ada untuk memberikan semangat dan nasihat. Tapi pelajaran perlu diutamakan.

Pertemuan Syamila dan Fatihah petang itu hanya ditemani bunyi air tasik dan burung yang berkicauan. Hari ini Syamila banyak berdiam dan termenung. Fatihah tidak pula ingin mengganggu. Dia lebih suka menatap wajah Kakak Naqibahnya itu.

"Dah puas tengok muka akak?" Syamila mencuit pipi Fatihah dan mereka berdua tertawa kecil.

"Macam mana dengan masalah akak?" Syamila tersenyum mendengar soalan daripada Fatihah.

"Masih sedang bertahan." Ringkas jawapan Syamila membuatkan dahi Fatihah berkerut. Risau pula dia dengan Kakak Naqibahnya itu.

"Akak, kalau Tiha tanya something boleh?"

"Boleh. Tanyalah."

"Kak Ida masih tiada khabar?" Syamila mendongak memandang langit. Matanya dipejamkan. Menarik nafas dalam dan hembus. Tenang.

"Belum. Doakan dia baik-baik ye?" Itu sahaja jawapan daripada Syamila.

"Akak, orang cakap, sakit bila kehilangan seseorang. Akak kehilangan Kak Ida dan tak tau apa dah jadi pada Kak Ida. Tapi akak nampak kuat. Tak sakit ke kak?" Bagaikan peluru tepat menusuk hati Syamila.

"Siapa kata tak sakit?" Perlahan suara Syamila menuturkan ayatnya itu.

"Sakit memang sakit. Tapi jangan lupa, dia milik Allah. Bukan milik akak. Akak tak boleh nak halang. Akak masih sedang belajar redha tapi doa dan harapan tak pernah akak putus. Dia akan balik. Itu janji dia. Selagi akak masih bernafas, akak akan tunggu dia. Kalau tak sempat di dunia, di Syurga nanti."

"Tabahnya Kak Mila."

"Tak seperti yang kamu nampak, dik." Syamila tersenyum memandang awan. Usrah Awan. Bila disebut awan, pasti teringat akan seorang insan. Insan yang cuba bangun, dengan berusaha dekati Tuhan.

"Mila tak layak untuk galas posisi ini, Ida."

"Ida kenal Mila. Ida tahu Mila boleh. Posisi ini telah Ilahi beri kepada Mila. Manfaatkan untuk bantu ummah ye."

InsyaAllah..

. . . .

'Diantara berjuta-juta bintang, hanya satu bintang yang paling terang. Diantara berjuta-juta orang, hanya kamu INSAN paling aku sayang. Diantara berjuta-juta bintang, hanya satu bintang yang paling terang. Diantara berjuta-juta orang, di hatiku tetap dirimu sayang.'

Syamila merenung mesej whatsapp daripada Saidah. Setelah hampir tiga bulan menghilang, hanya itu yang Saidah hantar kemudian terus block semula nombor Syamila. Bila telefon atau mesej Saidah, dia tak pernah jawab mahupun balas.

Syamila tersenyum. Harapannya masih sentiasa ada. Harapannya yang bersandarkan kepada Tuhan, tak pernah lentur.

'Syamila. We need to meet.' Tiba-tiba masuk mesej daripada Izhan.

Syamila menghembus nafas berat. Masalah dengan manusia tak pernah habis. Ada sahaja manusia yang tidak berpuas hati sehingga melemparkan fitnah.

Sungguh, Syamila kalah dengan hasutan Syaitan supaya jadi lemah dengan fitnah yang tiba. Sejak fitnah itu, Syamila makin kurus. Tidak lalu untuk menjamah apa-apa.

Tapi selepas teringatkan Usrah Awan, dia bangun semula. Masalah tidak akan selesai jika kita lari. Kita perlu hadapi masalah dan ujian yang diberi. Ini baru sedikit Allah uji. Tak akan mahu lemah selamanya?

Moga hari ini semuanya selesai. Moga Allah permudahkan segalanya. Syamila terus bangun dan menyiapkan diri.

. . .

"Macam mana dengan istikharah akak?"

"Alhamdulillah. Akak terima. Mungkin ini jalan yang terbaik untuk tutup semua fitnah."

"Alhamdulillah." Terdengar kelegaan dari suara lelaki itu, Izhan yang berdiri di belakang Izzati, adiknya.

Izzati tersenyum bahagia membuatkan Syamila turut tersenyum.

Fitnah bahawa Syamila dan Izhan bercouple memang tidak masuk akal. Syamila dan Izhan ialah sepupu. Mana mungkin mereka tidak berjumpa dan berborak?

Tapi yang lebih memeranjatkan lagi, Izhan datang melamar ketika fitnah itu tengah hangat. Kata adiknya, Izzati bahawa abangnya itu memang sudah lama menyimpan niat untuk jadikan Syamila bakal bidadarinya. Izhan takut lebih lama dipendam, lebih kuat rasa cinta itu. Jadi dia ambil jalan yang InsyaAllah diredhai.

Dia mengajar di universiti tempat Syamila belajar. Memandangkan Syamila juga sudah berjaya selesaikan semester akhirnya. Tak sangka semuanya berjalan lancar.

"Kalau dah jodoh, tak kemana." Mereka bertiga ketawa kecil mendengar komen dari Izzati. Syamila dan Izhan pula memang tidak saling memandang. Segan mula menguasai diri.

Aku bakal menjadi seorang isteri. Tersenyum manis Syamila ketika itu. Setelah bersalaman dan bersurai, Syamila masih di tasik itu. Merenung awan.

Saidah. Mila mahu kebahagiaan ini dikongsi bersama. Mila mahu Ida turut merasai. Tapi Ida di mana? Bila Ida akan muncul? Aku kena kuat kan? Aku kena terus berjalan menuju Tuhan. Bukan terus jatuh ke dalam lubang yang sama. Aku boleh!

'Akak, esok ada surpriss!' Syamila memandang kosong srin telefonnya itu. Mesej daripada Fatihah yang katanya mahu meraikan birthday Syamila esok hari. Surpriss apa pula? Nak baling tepung ke? Atau nak kasi iphone? Haha.

. . . .

"Akak dah ready?"

"Alhamdulillah. Dah." Syamila tersenyum manis memandang Fatin yang sedang menghidupkan enjin kereta.

"Akak, akak tak nak tau ke kami nak bawa akak ke mana?" Fatihah tersengih di seat belakang.

"Macamlah kamu semua nak bagitahu." Satu kereta ketawa mendengar jawapan Syamila. Katanya hari ini nak raikan hari jadi Syamila di sebuah kafe. Syamila ikut ja, dia tak kisah sangat. Kalau tak raikan pun tak apa katanya.

"Kak Mila, kerja dekat bank tu dah dapat ke?" Aimi bertanya dari belakang.

"Alhamdulillah sudah. Kerja biasa-biasa je memula ni. Dalam masa yang sama, akak nak buka sebuah kafe." Syamila tersenyum mengenangkan impiannya. Semua yang ada di dalam kereta tersebut tersengih-srngih. Pelik Syamila dibuatnya.

Walaupun reaksi Syamila nampak gembira, di hatinya ada sedikit duka. Rindu pada Saidah yang selalu menjadi orang pertama mendoakan dan memeluknya ketika hari jadinya. Sakit menahan rindu itu cuba untuk dikurangkan. Di mulutnya tak henti beristighfar.

Akhirnya, perjalanan yang memakan masa setengah jam itu, sampai jua di destinasi yang dituju mereka berlima.

Syamila turun dan tangannya di tarik lembut oleh Fatihah. Tak sempat Syamila melihat nama kafe tersebut. Adik usrah yang lain pula seakan kaku seperti mahu Syamila yang masuk dahulu ke dalam. Setelah sampai di pintu masuk, Fatihah membisikkan sesuatu dan menolak Kakak Naqibahnya itu ke dalam.

Syamila terpinga-pinga. Kata kafe, tapi kenapa macam berhantu? Suasana di dalam sedikit gelap tetapi masih bisa dilihat. Susun atur semuanya kelihatan kemas.

Eh, kenapa banyak sangat corak-corak awan? Alas meja bercorak awan. Dinding di tampal dengan corak awan. Di syiling juga ada corak awan dan ada langit. Cantik. Awan. Awan? Saidah?

Syamila berpusing-pusing cuba mencari kelibat Saidah. Harapannya untuk bertemu dengan Saidah. Rindunya dia pada sahabatnya itu.

Ting. Pintu masuk berbunyi.

"Selamat hari jadi. Selamat hari jadi. Selamat hari jadi Mila sayang. Selamat hari jadi."

"Selamat hari jadi Kak Mila!" Teriakan datipada adik-adik usrahnya.

Syamila berdiri kaku. Insan itu, dalam suasana yang samar insan itu mendekatinya perlahan sambil membawa kek berwarna putih kebiruan. Makin dia dekat, Syamila perasan bentuk kek tersebut. Awan!

Air mata sungguh tak mampu untuk di tahan lagi. Rindunya pada insan itu. Rindu segalanya tentang insan itu. Dia berpurdah. Cantik. Sungguh, membuatkan Syamila terus terpegun.

"Syamila. Selamat hari lahir." Tertutup sedikit mata empunya badan menunjukkan yang dia sedang tersenyum. Matanya kelihatan berair. Syamila sudah tersedu-sedu. Mereka berdua saling menatap. Pecah empangan air mata keduanya. Fatihah cepat-cepat berlari mendapatkan mereka dan mengambil kek di tangan gadis berpurdah itu.

Dia menghampiri Syamila dan mengelap air mata yang tidak henti mengalir di pipi sahabtnya itu. Symila terus memeluknya. "Ida! Mila rindukan Ida." Dia menangis teresak-esak. Sudah tidak mampu untuk bertahan lagi.

"Mila. Ida dah pulang. Ida minta maaf." Syamila menggeleng menandakan bahawa tidak perlu memohon maaf.

"Mila sayang Ida."

"Ida juga sayang Mila. Terima kasih sebab bertahan selama dua empat bulan. Terima kasih." Hanya tangisan yang didengari daripada Syamila.

"Kafe Awan ini kita usahakan sama-sama ya?" Syamila sedikit terkejut. Kafe Awan? Kepalanya di angkat dari bahu Saidah. Kemerahan mukanya. Dia melepaskan pelukan dan berjalan laju ke luar. Adik-adik usrahnya terkejut kerana fikir mereka, Syamila mahu pergi. Saidah hanya tersenyum.

Syamila berada di hadapan kedai. Mendongak memandang papan tangan kafe tersebut. Kafe Awan. Dihujungnya ada corak seketul awan. Nice. Syamila mengelap air mata yang bersisa dan masuk semula ke dalam.

"Ida. Apa semua ni?"

"Alhamdulillah. Allah aturkan yang terbaik buat Ida. Semua urusan dipermudahkan. Ini lah hasilnya. Impian daripada sahabat Ida."

"Kenapa buat seorang diri? Kenapa tak nak kita buat sekali?"

"Sebab namanya hadiah. Hadiahkan berbalut cantik dan penerima hanya perlu membuka balutannya." Saidah membuka purdahnya dan sungguh wajahnya berseri sekali.

"Semua urusan pasai kafe ni dah selesai ke?"

"Hehe sikit je lagi. Jangan risau, Abah Ida banyak tolong sebab Abah Ida kan dah ada dua buah butik pakaian. Jadi urusan macam ni senang je." Ida tersenyum ceria. Hadiahnya buat sahabat tercinta berjalan lancar.

"Akak, rezeki Allah itu datang tanpa diminta, datang juga dalam pelbagai cara." Saidah dan Syamila tersenyum mendangar komen daripada Fatihah yang sudah tersengih seperti kerang wangi. Hehehe.

"Hari ini, kita rasmikan Kafe Awan!" Semua bertepuk tangan mendengar ayat Saidah. Syamila mendekati Saidah dan memluknya kembali. Adik-adik usrahnya yang lain turut memeluk mereka berdua.

"Terima kasih, Ida."

"Terima kasih juga Mila sebab masih bertahan."

Usrah Awan dan juga Kafe Awan. Moga ia membawa kita ke Syurga.


Tamat. Awan dan Syurga.

Budak2kecik
April 10,2016

Wednesday, April 06, 2016

/ Cerpen / Cinta Gula Gula Kapas



Cinta gula gula kapas,
Seindah awan di atas,
Cinta dan kasih antara dua insan,
Yang berlandaskan iman dan taqwa,
Moga moga Ilahi redha.

*****

'Ya Rabb, telah banyak aku lalai. Aku lalai dengan dunia. Aku lalai dengan tiap nikmat yang Engkau beri. Aku minta maaf. Sungguh aku mohon keampunan daripadaMu.' Tiap hari dia berdoa akan hal yang sama. Tidak pernah untuk putus asa. Diulang banyak kali tanpa jemu.

Ulang alik ke masjid sudah menjadi perkara biasa apabila punya kelas seharian. Dia mahu berubah, tetapi manusia sekeliling asyik mencaci dan menghina. Siapa tidak sedih. Dicemuh dihadapan umum. Tiada siapa disisi, hanya sendirian.

Cuma satu dia pegang, "Aku mahu redha Ilahi, aku mahu raih perhatian Ilahi. Aku ingin berubah karna Ilahi, bukan karna manusia durjana yang hanya bicara tanpa segan silu."

Kisah ini sangat cliche, sungguh. Aku kenal dia bukan dalam perancangan aku. Tiada langsung terlintas di fikiran tentang kewujudan dia.

Aku dan dia hanya manusia biasa-biasa. Sangat biasa biasa, tiada apa yang istimewa. Tetapi aku lihat, dia punya cita-cita yang sangat besar dan alhamdulillah kami berganding bahu untuk laksanakannya. Pertama kali aku dengar hasrat dia, terus aku terima. Demi ummah.

Dia yang aku kenali ialah Imani dan aku adalah Amani. Ya, ramai yang bilang kami kembar hanya atas dasar nama. Tetapi tidak, kami bukan kembar. Kami hanya saudara seislam.

Saat pertama kali kami bertentang mata agak aneh juga karna aku sama sekali tidak menyangka bahawa kami bisa menjadi serapat ini.

Hari itu mendung, awan kelabu. Angin agak kencang dan aku masih dimasjid menanti kelas pukul 3 petang. Sedang asyik sendiri, aku sering perhatikan manusia keluar dan masuk ke dalam masjid. Pelbagai kerenah aku lihat. Syukur karna masih terbit senyuman di bibir mereka.

Tetapi aku suka pandang satu makhluk Ilahi ni. Sungguh, tiap hari aku lihat dia sendiri bagai tiada teman di sisi. Aku ingin mendekat karna terasa bagai ada sesuatu yang istimewa tentang dia.

Aku lalui hari itu seperti biasa dan tanpa aku sedari aku telah tertukar buku semasa terleka di masjid tadi. Aku selak dan terlihat nombor telefon empunya buku. Segera aku membuat panggilan, nasib baik kelas batal, kalau tidak memang aku nganga la nak jawab midterm tu.

Satu kali deringan...dua kali deringan.. tiga kali...

"Assalamualaikum, boleh saya bicara dengan... Imani."

"Wa'alaikumsalam, ye saya Imani. Ada apa ye ?"

"Saya rasa saya dah terambil buku awak ni. Macam mana saya nak pulangkan ek ? Hihi." Amani masih melilau mencari tempat untuk duduk.

"Patut la saya cari buku saya tak jumpa. Hmm, macam ni lah. Awak ada dekat mana ?"

"Saya masih dalam area kolej."

"Ha, sama lah kita..." sedang Imani asyik bicara dan matanya melilau mencari tempat duduk, dia terlanggar someone.

"Ya Allah cik. Maaf maaf. Saya tak sengaja." Nasib bukan lelaki yang dilanggarnya. Kalau tidak, habis jatuh saham aku. Terus aku ajak kahwin, eh, tak tak. Aku gurau je.

"Sokey sokey, sikit je ni. But kejap. Imani right ?"

'Eh minah ni, mana tahu nama aku. Sekati je sebut nama aku.' Desis hati Imani. Wajahnya terukir senyuman sedikit.

"Ha, ye saya. Mana tahu ye ?"

"Ni." Amani menunjukkan kad pelajar milik Imani. Imani hanya ketawa. Bagaimana la dia tidak perasan tentang kad pelajarnya tu. Bikin malu saja.

Semenjak daripada itu, Imani dan Amani bagaikan belangkas. Asyik berkepit berdua sahaja. Tidak berenggang, jika berenggang pun saat masing masing punya kelas.

Semakin lama hubungan mereka semakin akrab. Bagai adik beradik kembar yang tidak dapat dipisahkan. Banyak perubahan yang terjadi kepada mereka. Daripada gadis biasa, mencuba untuk menjadi muslimah luar biasa.

Banyak liku kehidupan yang telah mereka harungi bersama. Ya, mereka hadapi bersama sama karna mereka yakin pada Ilahi. Sama sama menuntut ilmu agama dengan lebih mendalam.

Suatu hari Imani menyatakan hasratnya untuk membina sebuah usrah kecil.

"Are you serious Imani ?" Ujar Amani seakan tidak percaya. Bukan dia tidak setuju, cuma takut tersalah dalam menyampaikan ilmu.

"Yap, im one-hundred-percent sure with my decision. Ingat nak conduct dengan awak sekali. Kira cam kita dua bergabung and create satu usrah yang kecil."

"Tapi saya takut la Imani. Amanah ni sungguh berat. Takut saya tak mampu untuk pikul."

"Jangan risau, kita pikul sama-sama. Kita serahkan segalanya kepada Allah. Ingat tak yang kita mahu bina syurga kecil dan taman indah di dunia meski sementara. Malah kita mahu sampaikan bahawa pengharapan itu sentiasa ada." Imani tersenyum kecil.

"I know that. Entah, cuma takut."

"Its okey Amani. Saya taknak paksa awak."

"Hmm, bila awak nak mula usrah kecil ni ?"

"Awak join ? Berganding bahu dengan saya ? Kita berdua ? Bagai awan dan langit ?"

"Awak ni pun, jangan la excited sangat."

"Awak, jangan punahkan harapan saya. Please." Akhirnya Amani termakan juga dari hasil pujuk rayu Imani.

Kini, mereka telah bina sebuah usrah kecil. Tidak ramai, cuma 6 orang sahaja termasuk mereka. Cukup kecil dan mudah dikawal. Tiap kali perkongsian, ia bakal di-update di laman sosial.

Ada yang minta untuk dibuat di group whatsapp, tetapi hal itu masih dipertimbangkan lagi karna risiko yang bakal dihadapi sangat tinggi.

Matlamat mereka cuma satu, mereka ingin hadirkan tiap jiwa dan hati itu. Mereka ingin hati dan jiwa itu merasa cinta dan kasih yang disampaikan melalui hati. Ya, penuh dengan rasa cinta bagai gula-gula kapas yang manis.

Harap ia sampai kepada --- hati hati yang sangat dahagakan kasih dan sayang dari Ilahi.

Mereka ingin menunjukkan bahawa tiap manusia ini masih punya harapan dan pengharapan untuk berubah. Ternyata hidup ini bagai awan. Pada mulanya ia putih berseri, tapi siapa sangka bahawa pada pertengahannya ia mula bertukar menjadi kelam dan gelap.

Hari demi hari, semakin ramai yang mahu masuk usrah kecil itu. Ya, diterima sahaja bagi sesiapa yang benar-benar ingin berubah, yang ingin meraih perhatian Ilahi.

Dalam diam ada yang mencuba jatuhkan usrah kecil mereka. Walau tidak se-gah usrah yang ada. Masih wujud manusia yang iri hati. Dalam berusrah kemain cakap hindarkan diri dari sifat-sifat keji, tapi apa semua ini ?

Jatuhkan sesama sendiri, mahu bilang usrah dia sahaja yang benar, yang lain semua tidak betul. Inikah yang diajar oleh Islam ? Bukankah kita patut bersatu ?

Ya, makin lama makin parah penyakit hati ini. Itu salah satu sebab Imani menubuhkan usrah kecil ini.

"Kak Amani, macam mana ni ? Tadi Dila tengok dorang tampal kertas ni dekat dinding. Dila risau pasal kak Imani. Mesti dia sedih." Adila, anak usrah yang sedang berhijrah. Jiwa dia sangat kental. Sudah pernah dimalukan dikhalayak ramai.

"Sokey, biarkan mereka. Ini bukan Islam ajar. Something wrong with their heart. Sekarang, kita doa supaya Allah lindungi kita dan tunjukkan kebenaran. Pasal kak Imani, Dila jangan risau, karna dia kuat. Mulut manusia memang begitu. Kita serahkan segalanya kepada Tuhan."

Imani datang mencelah saat mereka bicara, "Ha, salam 'alaikum. Hmm, korang okey tak ni ?"

Senyuman masih terukir dibibir dia.

"Ni, tadi Dila kasi, dorang mula tampal cakap kita buat ajaran sesat, usrah ntah apa-apa."

"Ouh..."

"Kak Imani okey tak ni ? Nak Dila keluarkan silat gayung, hentam dorang ?" Ujar Dila yang kelihatan sedikit gusar.

"Apa Dila keluar silat gayung, stapler mulut dorang je. Ahaha takdelah, InsyaAllah akak okey. Jangan risau."

"Kenapa akak akak Dila ni tabah sangat ?" Hampir menitis air mata Adila.

"Karna syurga Ilahi itu bukan percuma. Biarlah berapa ramai yang membenci, asalkan ada Tuhan yang sentiasa di sisi. Lagipun ada korang dengan anak anak buah yang lain, parents akak ada, paling penting ada Dia."

"Lagi pun mereka sekadar bicara mulut dan tampal kertas entah apa-apa ni. I feel like seriously, macam budak-budak. So, nothing much, I can handle this." Amani senyum nipis.

"Nope, WE can handle this. Kitakan keluarga." Sampuk Adila dan mereka saling berpelukan.

"Ya ya, kita sebuah keluarga yang sangat kuat dan dipilih Tuhan untuk hadapi ujian ini bersama."

"So, nak buat meeting bout this ?" Ujar Adila.

"I think, tak payah lah. But if it getting worse, then we meet up and settle it."

"Gais, I have an idea." Ujar Amani.

"Apa ?" Adila dan Imani menjawab serentak.

"Kita grab peluang ni dengan buat satu program."

"Contoh ?"

"Kita buat open talk dekat mana-mana je. Anyone can come."

"Hmmm, macam best je Amani. Takpe, nanti aku handle. Set semua."

"Kak, Dila nak tolong, atau akak bahagi-bahagikan tugasan."

"Ha, boleh jugak. Nanti kita buat meeting dan Imani ada berita gembira buat korang."

"Apa dia Imani ?" Ujar Amani yang kelihatan agak terkejut. Begitu juga dengan Adila.

"Semalam Imani bincang dengan parents Imani, then dorang setuju..."

Belum sempat Imani menghabiskan bicaranya, Amani memotong,"Imani nak nikah ? Dengan sapa ? Ke hasrat cinta saya sudah sampai ke hati Imani ? Eh eh," Amani ketawa sendiri.

"Ish Amani, awak ni dah kelaut ni, nanti pulang ke darat semula k. Masuk terus ke hati saya."

"Ehem ehem, hello, Dila dekat sini, jangan abaikan saya."

"Ala Dila ni, kak Amani baru nak buat pickupline sikit. Jangan merajuk k."

Ketawa mereka masih bersisa. "Okey, can I proceed ?" Sambung Imani.

"Yeah, sure."

"Imani dah buat keputusan untuk melebarkan lagi sayap Usrah Cinta Gula² Kapas ni. Setelah dilihat agak ramai permintaan dari muslimin. Cuma satu masalah, Imani tak tahu nak contact sapa untuk handle usrah muslimin. Ada cadangan ?"

"Seriously ? Nak lebarkan sayap. Waaa, tahniah." Adila tersenyum lebar, begitu juga dengan Amani.

"Kalau pasal tu Imani jangan risau, nanti Amani cuba kawtim dengan kawan Amani. I think he can. Nanti Amani roger Imani."

"Alhamdulillah, nanti kalau dia boleh handle, kita meeting."

"InsyaAllah, tapi tanggungjawab dan amanah kita makin berat. Amani risau."

"InsyaAllah akak boleh, bukan saja saja Allah beri amanah ini untuk akak. Dia beri karna Dia yakin dengan akak." Pujuk Adila yang dalam diam memyuntik semangat kembali. Amani hanya tersenyum.

Imani dan Adila meminta diri untuk menuju ke kelas memandangkan mereka sekelas. Amani menuju ke kafe dan menghantar pesanan ringkas kepada sahabatnya, Nadia.

Bincang punya bincang, then Nadia beri greenlight bahawa adiknya boleh handle usrah muslimin. Terus dia beritahu Imani berita gembira tersebut.

*****

Semakin lama khabar angin itu makin menghilang. Sudah lesap mungkin. Aku sendiri tidak tahu, yang aku tahu sebentar lagi program kami bakal di laksanakan. Sungguh aku berdebar.

Just a simple program. Dibuat di tepi tasik, agak ramai yang hadir, kami sediakan sedikit makanan dan air bagi menghilangkan dahaga mereka.

Alhamdulillah, program yang dijalankan berjalan dengan lancar, tiap perkongsian yang dilakukan sangat ringkas dan padat.

"Manusia itu cuma makhluk Allah, kita juga makhluk Allah, jadi tiada beza antara kita. Yang berbeza cuma iman dan taqwa kita. Malah, tiap pakaian yang kita pakai ini bukan pengukur tahap keimanan dan ketaqwaan kita kepada Dia. Jangan tertipu dengan syaitan, ia bisa menyesatkan kita."

Itu antara isi yang aku sampaikan sendiri, sungguh aku ingin sampaikan bahawa aku pernah rasa apa yang mereka rasa. Mereka tidak pernah keseorangan.

Selesai sahaja program tu, terus mereka berjumpa dengan adik kepada Nadia.

Dia sedang menanti Imani dan Amani di kafe. Lebih terbuka dan tidak menimbulkan fitnah. Mungkin.

"Salam 'alaka, Faris right ?" Tegur Amani santai.

"Wa'alaikumsalam, ye saya. Kak Amani right ? Yang kak Nadia cakap kemarin saya kena handle usrah."

"Ye, saya lah tu. So, macam mana ? Sanggup terima amanah dan tanggungjawab ni ?"

"InsyaAllah saya terima, lagipun saya nak tambah lagi pengalaman yang ada buat masa depan."

Sedang asyik sembang dan berbincang perihal usrah kecil, dalam diam ada yang mengambil kesempatan untuk menabur fitnah lagi.

Keesokannya Amani terlihat kertas bersama sekeping gambar bertampal di dashboard kolej. Ya, gambar dia bersama Faris semalam. Hanya berdua karna waktu itu Imani membeli air untuk mereka.

'Ya Rabb, apa pulak kali ni. Apa yang mereka mahu lagi.' Rintih hati Amani sendiri.

"Salam 'alaik Amani." Entah dari mana munculnya Imani daripada belakang dan terus dia menarik kertas yang Amani genggam.

"Apa lagi budak budak ni buat. Makin hebat permainan dorang. Tak cukup cukup lagi tabur fitnah. Amani, awak okey ? "

"Saya okey. Cuma terkilan dengan sikap manusia yang masih iri hati. Imani, saya ni tak berjaya sentuh hati hati mereka lagi ke ? why I feel useless. Dengan sikap dorang macam ni, saya rasa saya belum berjaya untuk sampaikan risalah Ilahi."

"Hey, awak lupa satu hal, ingat tak saat malam yang kita lihat bulan dan bintang bertaburan di langit tu, semasa kita mula-mula bina usrah kecil kita ni."

"Hmmm..."

"Awak sendiri cakap bahawa kita tak mampu untuk menyentuh dan mengubah hati mereka. Kita cuma mampu sampaikan tiap bicara yang kita hidup ini sentiasa ada pengharapan untuk kembali kepada Ilahi. Kita tak mampu untuk ubah hati mereka Amani karna hati itu Ilahi yang pegang. Kita cuma mampu berdoa agar Dia bisa lembutkan hati mereka. Terus berdoa Amani."

Amani menangis, niatnya sudah tersasar sedikit. Syukur karna Allah masih menegurnya melalui Imani.

"Terima kasih Imani sebab ingatkan saya kembali. Sungguh niat ini sudah tersasar jauh."

"Sokey, sama sama kita ubah. Jangan lupa, puji Ilahi banyak sikit." Imani mengusap belakang Amani.

*****

Aneh, tebaran fitnah itu sudah lesap bagai magik. Kini, Amani dan Imani masih lagi berjuang dalam menyampaikan sedikit ilmu yang mereka miliki. Ya, menjalankan tugas sebagai khalifah di muka bumi dan menjadi hamba Dia tiap masa.

Hidup ini tidak indah selamanya, kadang badai datang menghampiri, teguhkan lah hati dan jiwa, peganglah pada tali Ilahi,

Tidak semua kisah bakal berakhir dengan bahagia, kadang ia berakhir dengan tangisan dan derita, kita cuma hamba, ini adalah kehidupan bukan sebuah dongengan, kisah kita dicipta Ilahi, sedangkan cerpen dan cerita tulisan cuma karangan manusia. Percaya dan yakin pada Ilahi, terserah kepada tiap kaca mata yang melihat tiap kehidupan itu.

Moga moga kebahagiaan milik kamu, hatta cuma sebentar.

Moga moga kamu sentiasa di dalam rahmat dan dakapan Ilahi ---

budak2kecik
sjmilah_
April 6,2016

Monday, April 04, 2016

/ Puisi / Berubah


Perubahan, hijrah,
Hati kecil itu bicara, "aku sudah penat."
Dia mahu berubah,
Sudah letih dengan khilaf yang dilakukan,
Dia mahu perbaharui tiap amalannya,
Dia mahu perbaharui tiap liku hidupnya,

Cuma satu dia takut,
Dia takut dengan pandangan manusia,
Takut dengan hinaan yang bakal dilempar,
Cercaan dan fitnah yang ditabur,
Sungguh itu yang dia takuti,

Wahai sayang,
Dalam perubahan hijrah memang begitu,
Allah uji sedikit untuk melihat sama ada kamu benar benar ingin berubah atau sekadar bicara kosong,

Jika benar ingin berubah
Jangan risau
Allah sentiasa ada untuk lindungi kamu
Jangan khawatir
Karna Ilahi bakal hadirkan insan hebat yang bisa membantu kamu,

Andai suatu hari dia pergi meninggalkan kamu,
Ketahuilah bahawa Allah ingin melihat sama ada kamu mencari dia atau Dia,

Perit memang perit,
Tapi ini kehidupan kamu,
Kamu yang mencorakkannya,
Tiap yang hadir cuma bisa menghulurkan sedikit madu; atau racun,

Allah tidak pernah kejam,
bukankah Allah Maha Penyayang ?

Jom, pulang ke fitrah diri yang sebenar ---

#theawan
April 4,2016.

Thursday, March 31, 2016

/ Cerpen / Semanis Senyuman


Senyuman dia
Wajah dia
Tawa riangnya
Sentiasa bikin aku cair
Tetapi di balik senyuman manis itu
Terselit seribu duka
Moga sentiasa tabah

*****

Hampir tiap hari ada yang memberi sejambak bunga ros warna merah. Padahal aku tersangatlah tidak suka pada bunga. Bukan alahan, cuma entah. Aku kurang gemar. Kadang ada juga warna pink. Cantik memang cantik. Tapi tu lah, aku tak minat.

Tiap kali mesti menjadi tatapan di dalam bakul sampah. Tapi bila difikirkan kembali, membazir pula aku buang. Akhirnya, aku ambil dan simpan buat dekorasi. Jika mahu dibilang, memang penuh rumah aku dengan jambakan bunga ros.

Tapi ia bukan sahaja berada di atas meja kerja aku, tetapi juga di rumah aku. Pelik. Aneh.

"Sapa yang kasi ?"

Secara jujur, aku sendiri tidak pasti. Ye lah, aku ni manusia biasa-biasa. Tidak punya apa. Pernah juga aku bertanya kepada rakan kerja aku, mereka bilang, mereka juga tidak tahu.

Haih, sungguh aku penasaran. By the way, nama aku Nadia. Seorang banker. Aku sedang berusaha untuk menubuhkan sebuah kafe sendiri. Doakan aku. InsyaAllah.

Satu hari, masa pulang daripada kerja, aku menerima dua jambak bunga, merah dan pink putih.

Macam biasa, ia terletak cantik di atas pagar aku. Kadang bila difikirkan, rasa scary pun ada. Ye lah, siapa kasi pun aku tak tahu. Nak syak orang, aku tak berani.

Jambangan merah dibuka dan diletakkan di dalam bekas. Cantik.

'Kadang berisiko juga bila aku main ambil je bunga ni. Ye lah, takut ada yang iri hati hantar benda bukan bukan.'

Setelah selesai menggubah, Nadia mula mengambil sejambak bunga ros yang berwarna pink putih. Kali ini unik sedikit, kerana di bahagian bawah bunga ada desert strawberi di dalam bekas kecil. Dia keluarkan dan mula memakannya.

"Weh kak, awat banyak sangat bunga ros dekat rumah ?" Entah dari mana muncul Faris, adik kepada Nadia.

"Aku pun tak tahu. orang kasi, aku amik. Nak buang membazir. Mahal kot."

"Apa tu ?" Faris memuncungkan mulut menunjukkan ke arah desert tersebut.

"Strawberi."

"Nak!!!"

"Ahhh, tak boleh tak boleh. Aku punya."

"Alah, tak payah nak kedekut dengan aku. Aku ungkit nanti."

"Oh, dah pandai mengungkit sekarang. Ye lah yelah. Nah."

"Ha, macam ni la kakak yang solehah. Hmm, kak, nak tanya sikit boleh ?"

Belum sempat Faris memasukkan ke dalam mulut, Nadia menarik sudu yang berada di tangan Faris.

"Jap, ni apa ?" Dia menunjukkan ke arah sesuatu seperti cincin. Dia menarik keluar dan menuju ke singki untuk membasuhnya. Cantik. Simple and nice. Warna yang dia sendiri tidak pernah melihat.

Ada 2 bentuk, satu besar dan satu lagi agak kecil. Warnanya seakan hijau, dia menyarungkan cincin tersebut di jari manisnya. Muat, tidak terlalu longgar dan tidak juga ketat.

"Cantik ? Btw, kau nak tanya apa tadi ?" Faris buat tidak endah sahaja.

"Hmm, if someone datang masuk minang kau, kau terima tak ?"

"Sapa la yang malang nak kawin dengan aku tu...." Nadia ketawa sendiri.

"Ish, orang serius ni kak. Faris dah tanya umi dengan abah, dorang setuju je, tapi tu lah, nak kena tanya tuan badan dulu la sebab kau yang nak kahwin."

"Sungguh dia malang sebab pilih aku." Masih bersisa ketawanya.

"Kak Nad, serius la."

"Ye ye, serius la ni. If his dien is awesome, kenapa perlu aku tolak kan. Tapi apa pun, kasi aku waktu, dalam 3 hari untuk fikir dan tanya Ilahi. And can I have his picture or his social media ? Or his mother phohe number ?"

"Ehem, you cant have his picture, I will show you later, nombor phone mak dia, nanti kau minta dekat umi. Sosial media dia ? I think dia ada insta dengan blog, fb dengan twitter, im not sure. Lagipun aku tengok cam umi dengan abah berkenan je dekat dia."

"Nanti pass dekat aku username dengan link blog dia. Btw, sapa dia tu ? Did I know him ?"

"I think you deeply know him. Okey la, aku gerak dulu. Kelas pukul 3."

"Nak aku hantar tak ?"

"No no, terima kasih. Kau fikir la bebaik, sebab aku dah siasat segala latar belakang dia and I found something special bout him. Just like you ma sister." Faris senyum dan berlalu pergi.

Nadia masukkan kuntuman bunga ros di dalam bekas dan membawanya masuk ke dalam bilik. Entah, terasa istimewa pada bunga ros tersebut. Dia merenung cincin yang tersemat indah di jarinya.

'Siapa si penghantar bunga dan siapa dia. Ya Rabb, bantu aku. Sungguh aku keliru, sungguh aku tidak ketahui apa-apa.'

Malam itu seusai isya', mereka sekeluarga berkumpul di ruang tamu kecuali Faris.

Ehem! Ehem!

Dengar sahaja itu, Nadia sudah bersedia untuk mendengar apa sahaja bicara abahnya.

"Kakak,..."

"Hmmm" Sebaik mungkin Nadia memasang telinga.

"Kalau ada orang datang minang, kakak setuju tak ?"

"Seriously ? Sapa yang nak datang minang tu ?" Nadia hanya ketawa, menutup gundah di hati. Bukan tidak suka bicara soal nikah, minang, tetapi ada hal yang lagi penting dia perlu lakukan.

"Semalam ada orang telefon abah, dia cakap nak masuk minang kakak."

"Jadi ?"

"Umi dengan abah ada jumpa dia tadi, "

"Okey, then ?"

"Jadi umi dengan abah berkenan la. Tapi abah tak kisah pun, sebab kakak yang nak nikah."

Lama Nadia berdiam diri. Berfikir.

"Okey macam ni, tadi akak dah cakap dekat Faris kasi masa untuk fikir selama 3 hari. Lepas 3 hari, akak kasi keputusan. Then, if akak setuju, akak taknak buat mewah mewah, cukup secara sederhana. Mahar jangan tinggi, ikut kemampuan dia. Nak jimat lagi, takyah ada hantaran. Cuma satu akak minta dari umi dengan abah, mudahkan hal nikah ni dan jangan susahkan. After kahwin lagi banyak nak guna duit." Nadia hanya senyum. Sungguh dia serahkan sebulat suara kepada Ilahi.

*****

Selama 3 hari dia sendirian, berfikir segalanya. Hatinya terasa tenang. Sungguh, sangat damai. Blog si dia yang dilihat semalam, sangat bermanfaat. Si dia dalam bidang baking rupanya. Menjadi chef di sebuah kafe. Mencari gambar empunya diri, tidak ketemu hatta sekeping.

Sungguh aku terasa malu. Si dia tidak meletakkan sekeping gambar di dalam media sosialnya, tetapi aku, sudah banyak gambar bersepah di laman sosial.

Saat itu juga aku delete segala gambar yang ada. Akaun instagram aku mula tutup, hanya tinggal twitter, blog dan facebook.

Kemarin Faris menunjukkan gambar si dia dekat aku. Aku jadi semakin penasaran tentang diri dia. Entah terasa ingin tahu dia dengan lebih dekat. Wajahnya biasa biasa, berkulit hitam manis, tidak terlalu cerah mahupun gelap. Sawo matang mungkin.

Redupan matanya, senyuman yang terukir itu bagai punya seribu satu cerita. Tidak terlalu tinggi, cukup lepas untuk tidak membuli aku. Badannya tidak terlalu kurus mahupun gemuk. Pakaian yang sangat biasa-biasa. Faris bilang dia masih dalam proses menghafal quran.

Petang itu aku nyatakan jawapan aku.

"Hmm, umi, abah." kedua mereka memandang tepat ke arah Nadia.

"Jawapan akak, insyaAllah terima."

"Alhamdulillah."

"Tapi, terus buat majlis nikah, tak payah tunang."

"Tak sabar dah ke ?" Faris mencelah. Nadia ketawa.

"Tak sabar apanya, orang nak jimat duit. Takyah membazir."

"Ye lah tu."

"Hahaha sekati kau la Faris." Nadia terus bangun dan meninjau ke arah luar rumah. Sudah 3 hari dia tidak menerima bunga ros. Mungkin dia sudah tahu bahawa aku bakal bernikah tidak lama lagi.

Keesokannya, keluarga dia hadir. Bincang hal nikah dan hantaran. Aku hanya mendengar dan mencelah berapa ketika sahaja. Oh ya, dia tidak hadir ketika itu. Ibunya bilang dia punya hal di luar negara.

Keluarganya sangat simple, aku senang melihatnya. Secara jujur, aku beritahu segala kekurangan aku. Aku bilang aku tidak tahu memasak, if baking aku reti. Tapi aku juga bicara bahawa aku sedang berubah. Mereka seakan menerima aku seadanya. Mereka bilang, mereka akan membantu aku.

Ya Rabb, apa yang telah aku lakukan hingga mendapat bakal mertua yang sangat baik.

Selesai sahaja perbincangan, tarikh pernikahan sudah ditetapkan, 2 bulan daripada sekarang. Banyak persiapan yang bakal dilakukan.

*****

"Isikan nama, no ic dan tandatangan." Nadia menghulurkan sekeping resit pengeluaran tunai kepada lelaki tersebut.

'Baihaqi, nice name.' Monolog Nadia sendiri.

"Papa, lama lagi ke ? I want to eat something." Rengek seorang kanak perempuan, comel.

'Dah ada anak rupanya.' Lincah sahaja tangannya mengira wang yang bakal bertukar tangan sebentar lagi. Senyuman dibibir sentiasa terukir.

"So, here sir. Thank you."

Wang kini bertukar tangan. Nadia menghadiahkan sekuntum senyuman kepada kanak kecil tadi dan senyumannya di balas dengan lambaian.

Jam menunjukkan hampir pukul 5. Pelanggan sudah tiada. Masa untuk menutup segala akaun yang ada. Hari ini ramai yang membuat transaksi pengeluaran. Mungkin sudah tengah bulan.

Seusai pengiraan selesai, terus Nadia keluar dan menuju pulang ke rumah.

Dia melihat sekuntum bunga di atas dashboard kereta. Sudah layu. Baunya masih wangi. 'Dah lama tak dapat kiriman bunga.' Desis hati kecil Nadia.

Dia memecut perlahan. Sampai sahaja dirumah, dia berehat sebentar.

Baru sahaja dia mencapai tuala, kedengaran bunyi ketukan pintu biliknya. "Masuk ah."

Muncul kepala adiknya Faris. "Ha, kau nak apa ?"

Faris hanya tersengih. "Kau free tak esok ?"

"InsyaAllah, esokkan sabtu. Aku off day. Asal ?"

"Aku ingat nak ajak kau keluar esok. Aku tension ah nak hadap assignment, task, kuiz. Pergi memana je la yang boleh tenangkan fikiran aku. Lagi pun kau kan nak kahwin dah."

"Alasan la Faris. Pergi masjid weh. Dekat diri dengan Tuhan." Selamba sahaja Nadia menjawab.

"Aku tahu tu, but I need some fresh air."

"Ye lah, ye lah. Esok pukul berapa ?"

"09'00 pagi. Weh, dah tak dapat kiriman bunga ros dah ke ?"

"Okey, insyaAllah. Tu la, aku pun pelik. Selalu tiap hari aku dapat. Tapi semenjak sebulan ni, aku dah tak dapat."

"Mungkin dia tahu kau nak nikah dah kot."

"But I miss the suprise. Ah, dah la. Pi keluaq sana. Aku nak mandi, melekit dah ni. Pi siapkan assignment."

Faris ketawa dan terus keluar dari bilik Nadia.

'Am I really miss it ?' satu persoalan yang tiada jawapan.

Persiapan untuk pernikahan sudah siap 90 percen. Tinggal untuk mencuba baju dan edarkan kad perkahwinan. Siapa sangka aku bakal bernikah.

Yea, aku bakal bernikah dengan insan yang langsung tidak aku kenal sikapnya yang sebenar. Aku tidak tahu bagaimana amarahnya, sedihnya. Moga Ilahi bantu.

*****

Seusai subuh, terus Nadia menuju ke dapur untuk membuat sarapan. Perutnya asyik mendendangkan lagu yang agak hardcore. Senyum sendiri bila dia mendengar bunyi perutnya.

Nasi goreng kosong, telur mata menjadi juadah pagi itu. Cukup untuk isi perut.

Tepat pukul 09'00 pagi, mereka keluar daripada rumah. Nadia hanya memandu mengikut arahan Faris. Layan sahaja kehendak adik seorang tu.

Okey, actually ada lagi sorang adik, perempuan. Nama dia Farisya, dia dekat asrama. Tahun ni SPM, so banyak bengkel dan jarang balik rumah.

Tiba sahaja di sebuah mall di tengah kota raya, Nadia dan Faris keluar daripada kereta.

"Weh, asal singgah sini ? Apa best ?"

"Alah, kau follow je aku. Hari ni aku belanja."

"Serious ?" Nadia memberikan senyuman yang agak sinis.

"Takat makan, boleh lah."

"Ceh, baru nak pau banyak sikit." Nadia ketawa dan berjalan di belakang Faris. Laju sahaja langkahnya.

Mereka tiba di sebuah kafe. Agak moden dan ditambah sedikit suasana kampung. Sungguh Nadia terpikat dengan kafe tersebut.

"Assalamualaikum, cik nak order apa ?" Seorang pelayan mencuba untuk mengambil pesanan mereka.

"Wa'alaikumsalam, kasi Mocha ais satu dengan ban mexican dua." Ujar Nadia selamba. Adik nak belanja, ambil peluang. Jangan lepaskan.

"Kasi saya Milo ais dengan mini piza." Terus pelayan tersebut beredar.

Mata Faris seakan mencari seseorang. Kejap kejap dilihatnya telefon pintar.

"Kau cari sapa ?"

"Ha ?" Wajahnya kelihatan kaget dan tersengih.

"Kau ajak aku keluar ni bukan saja-saja kan ?" Nadia cuba untuk serkap jarang Faris.

"Hmmm...."

"Far, baik kau cakap." Sengaja Nadia membuat wajah garangnya. Dia tahu, dari kecil lagi adiknya takut kepada dia sebab Nadia tersangatlah garang.

"Kau ingat tak yang kau pernah cakap yang kau nak jumpa bakal husben kau a week before korang akad nikah ? "

Nadia hanya mengangguk. "Jadi ?"

"Asal la kau ni blur sangat kak oi. Kan lagi seminggu kau nak nikah. Jadi hari ni aku bawak kau jumpa dia. Bakal husben kau." Melopong mulut Nadia. 'Like seriously ? Gila weh, komfem aku senyap tak cakap apa.' Desis hati Nadia.

"Dah tutup mulut tu. Tak payah nak terkejut sangat, tak payah nak control  ayu."

Pesanan mereka sudah tiba di meja. Laju sahaja Nadia mengunyah ban mexican. Sedap. Manis.

Telefon pintar Faris bergetar, Nadia memandang sekilas nama pemanggil, 'Nama tu,....'

Ya, perasaan gusar mula mengambil alih.

Dupdapdupdap.

Dup.

Dap.

Dup.

Dap.

'Ya Rabb, kenapa ni. halaaa, jangan la nak berdebar lelebih, mengada haih.' Desis hati Nadia.

"Kak, dia kata dia dah sampai." Terus Nadia tersedak air mocha. Segera Faris mengambil tisu dan menghulurkan kepada Nadia.

"Kau ni kak. Nervous pun, jangan la sampai macam ni."

'Ah, bebel la dia ni. Macam mak nenek.' Nadia kasi pandangan tajam kepada Faris.

"Ni kau bawak aku jumpa dia ni, umi dengan abah tahu tak ?"

"Tahu, lagipun dorang yang suruh bawak and dorang suruh aku temankan korang. Tu yang aku cipta alasan baik punya."

"Seriously alasan baik punya ? Alasan lapuk kau kasi. Tension assignment konon."

Tak lama lepas tu, Faris melihat seseorang datang menghampiri dan jantung Nadia berdegup kencang. Ya, sedaya upaya dia berlagak tenang. Sapa tak nervous nak jumpa bakal husband wehhh. (K, penulis over. Maaf )

"Assalamualaikum Faris."

"Wa'alaikumsalam, duduk la. Nak order pape tak."

Nadia buat tidak endah sahaja. 'Bau perfume ni. Suara tu. Macam pernah dengar. Tapi dekat mana !?...'

"Hmmm, americano satu."

"Tu je ?" Dia hanya menganggukkan kepala. Faris menuju ke kaunter untuk menambah pesanan. Tinggal si dia dan Nadia sahaja.

Tetapi Nadia hanya memandang tempat lain dan tidak mahu bertembung mata dengan dia. Sambil mengunyah ban mexican yang masih bersisa.

"Hmm, awak."

"Ye, saya." Nadia beralih wajahnya memandang dia, tetapi masih menunduk dan matanya asyik memandang tempat lain. Tidak berani untuk melihat wajah dia.

"Awak tak ingat saya ?"

"Sorry.."

"Alah, saya yang pernah, hmmm....." entah dari mana muncul sejambak bunga ros berwarna pink dan putih. Ya, sudah menjadi bunga dan warna fav Nadia.

'Mana dia tahu aku suka warna ni.' Dia menghulurkan bunga tersebut kepada Nadia. Mata Nadia asyik tertancap pada bunga tersebut. Berfikir sesuatu.

'How can he.... cop, bau bunga ni sama dengan yang sebelum ni. Perfume ni juga. Ya Rabb, ingatkan aku kembali.'

Ya, bau bunga yang dicampur dengan perfume.

"Rindu bunga ?" Nadia hanya membatu. Masih mencari ruang untuk selesaikan misteri siapa si pemberi bunga dan si dia yang bakal di nikahi minggu hadapan. Adakah insan yang sama, atau berlainan ?

"Asal senyap je ni ?" Faris kembali tiba dengan secawan americano yang di pesan oleh dia.

Dia hanya ketawa. "Kak, mana kau dapat bunga tu ?"

Senyap.

"Alah, memalu pulak. Tadi kemain kata nak sakat bakal husband la, nak buli la." Sengaja Faris bicara seperti itu.

"Far, kau bebaik sikit. Aku tak cakap pun." Hambik, hilang habis ayu aku. Keh!

"Awak nak buli saya Nad ?" Aduh mak, suara dia. Kenapa gentle sangat. Habis cair hati aku bagai coklat yang mencair. Fiuh fiuh ~

"Ha, mana ada buli. Far je yang memandai cakap macam tu."

"Betul ni ? Saya ready je kalau awak nak buli saya."

'MasyaAllah Ya Rabb. Kenapa kenapa kenapa. Suara dia, iman aku dah cair gais. Please, help me. I cant laaa.' Ronta hati Nadia. Mukanya sudah merah menahan malu. Nasib jambangan bunga ros tu menutup sebahagian wajahnya.

"Okey dah stop. Btw, boleh tak saga nak tanya soalan yang serius ?"

"Soalan serius ? InsyaAllah boleh."

"Faris, can you seat there ?"

"Yeah, sure, jangan cakap bebukan. Kalau tak aku tumbuk kau." Faris dah kasi amaran gais. Faris terus bangun dan menuju ke arah meja yang agak jauh sedikit sambil memerhati gelagat mereka.

"Ehem. Hmm I think you already know my name and else."

"kalau kita taaruf secara official ?"

"Yeah, sure. My name is Baihaqi bin Kamal. Bekerja sebagai chef di sebuah kafe....."

'Baihaqi ? Cop cop, penulis, is it Baihaqi yang datang dengan budak kecik tu ke ? Oh no, im confius.'

"Hello.. hello... Nadia ?" Nadia tersedar dari lamunannya.

"Ye. Ha, hmm, saya Nadia binti Adam. I think you already know me, right ?"

"Maybe."

"Jangan macam macam Haq. Tapi kejap, bukan ke awak yang datang semalam, dengan budak kecik. Bukan awak dah kahwin ke ? Saya rasa saya pernah nampak dan bertembung dengan awak. am I right ?"

"No, im not married yet. Budak kecik semalam tu anak kakak saya. Saya jaga dari kecik semenjak kakak dengan abang saya meninggal. And yes, kita pernah bertembung. Saya minta maaf sebab semakkan rumah dan tempat kerja awak dengan bunga ros yang banyak...."

"Stop there Haq. Jadi selama ni, bunga ros yang banyak-banyak tu, awak yang kasi ? Seriously ? but why ? Awak mesti tahu yang saya tak suka bunga. But why you keep give it to me ? " Nadia mencuba untuk menghadam segala informasi yang baharu saja diterima.

"Yes, i know bout that, tapi entah. Saya rasa awak sangat sesuai dengan bunga ros. Saya nak tunjuk dekat awak bahawa tiap kuntum itu umpama sebuah ujian dan tiap ujian  yang awak alami adalah sangat indah. Karna Ilahi sayang awak."

"Jadi, awaklah 'si pemberi bunga yang misteri' tu. Tapi awak dah habiskan banyak duit awak dengan bunga. Why Haq ? Im not special. Im just an ordinary human. Tiada yang istimewa." Suaranya semakin mendatar.

"Itu yang membuatkan awak istimewa di mata saya. Awak sangat tabah. Sungguh sejak pertama kali saya ketemu, hati saya bagai direntap dengan kuat. Sangat sakit, tetapi terasa indah. Entah, saya rasa senang bila lihat senyuman awak. Semalam saya cuba beranikan diri untuk bertemu awak walaupun bukan secara official."

Suara Haq turut mendatar.

"Kenapa saya Haq ? Cincin pada bunga last yang awak kasi tu ?"

"Sebab Dia hantar awak kepada saya. Cincin tu sebagai tanda yang saya akan masuk minang awak. Saya hasratkan dekat adik dengan parents awak. Tak sangka Allah mudahkan. Sebab tu saya stop hantar bunga ros. Saya serahkan segalanya dekat Ilahi dan tak sangka awak pakai cincin tu." Haq menunjukkan ke arah jari manis Nadia.

Sungguh air mata Nadia ingin jatuh, tapi ditahan semampu mungkin.

"Jadi, sudikah awak, Nadia untuk bernikah dan menjadi bonda kepada bakal anak-anak saya nanti ?"

Haq mengeluarkan bekas cincin dan menghulurkan kepada Nadia. Tidak tahu ingin bicara apa, hanya air mata sebagai bicara. Dari kejauhan Faris dan keluarga kedua belah pihak hanya memerhati.

Nadia mengangguk dan menyarungkan cincin tersebut. Sungguh, sangat simple.

Senyuman terukir di wajahnya. Sangat manis. 'Aku janji, aku akan sentiasa bahagiakan kau. Bantu aku ya Rabb.' Bisik hati Haq.

*****

Hari ini hari indah buat Haq dan Nadia. Hari yang berjalan dengan lancar. Moga Ilahi redha.

Hampir sebulan mereka bernikah. Salah faham itu perkara biasa, kena pandai kawal. Banyak perubahan yang terjadi kepada Nadia. Tiap hari dia belajar memasak dengan Haq.

Dan tiap hari juga kena bebel. Ya, Haq kuat bebel. Nasib sayang. Tapi satu yang aku suka tentang Haq, dia tidak lokek untuk menghulurkan bantuan kepada aku. Tiap hari ada sahaja celoteh dan cerita dia. Story yang dia simpan bertahun-tahun lamanya, dari kecil hinggalah sekarang.

Dia suka bercerita, aku suka mendengar. Aku suka tiap kisah yang dia cerita. Akhir cerita, mesti dia kasi nasihat. Maklumlah, dulu dia nakal. Jadi dia minta aku tabah jikalau dapat anak anak yang nakal.

Tiap malam aku berfikir, 'Ya Rabb, apa yang telah aku lakukan hingga Kau kurniakan Haq sebagai suami yang sangat baik untuk aku. Kau kurniakan keluarga dan insan yang sangat sangat baik. Apa pun, terima kasih ya Rabb.'

Menitis air mata Nadia.

"Hey, kenapa menangis ni ?" Haq mengambil tempat di sebelah Nadia.

"Tak ada apa, cuma terfikir. Kenapa Ilahi temukan saya dengan lelaki yang sangat baik ni."

"Saya baik ? Memang pun."

"Habis laa. Kembang dah hidung dia."

Mereka ketawa.

Malam itu bulan penuh. cantik, sangat cantik. Moga moga Allah redha. Moga moga cinta ini hingga Syurga Dia.

Terima kasih ya Rabb.


sjmilah_
March 31,2016