Saturday, May 21, 2016

/ Talking / Move On #1


Salam 'alaik gais!

Okey, sebenarnya aku tak tahu nak update pasal apa sebab aku cam dah takde idea. Patut delete ke blog ni ? Hahaha

Kalau korang ada idea, share share la dengan aku. Mana tahu aku boleh story. Tapi selalunya aku akan blur. Hihi

Nak talk pasal move on tak ?

"kau tanya pun bukan ada yang jawab. So, sekati kau la."

Eh, biar la. Aku dah biasa cakap sensorang ni.

Ya ya, i know betapa susahnya nak move on. Ye lah, nak kena lepaskan kot. Tapi ada jugak yang salah tafsir pasal move on ni.

Hey, move on tak semestinya kau perlu lupakan perkara tu atau kau perlu buang jauh jauh. Tak, cukup kau lepaskan ia. Sudah memadai.

Aku tak minta kau lupakan, aku cuma minta lepaskan. Lepas bukan bererti lupa.

"Ahhh, kau ni cakap je lebih. Kau tahu tak susah nak move on, aku susah nak lupakan."

I mean like seriously ? Weh, dengan hang bercakap dan meluah dan bercerita tu manusia tau, ada perasaan. Dia bukan robot. Dia pun pernah alami, cuma situasi yang berbeza.

Tolong la jangan cakap dia tak faham hang.

"Tak kena diri hang, boleh la hang kata lagu tu."

Perghh, hati gua lawan gua balik. Ahaha weh, semua orang pernah alami situasi move on. Macam aku cakap tadi, kita berbeza cuma pada situasi.

Kalau kita tak lepaskan kisah lama, bagaimana kita ingin bina kisah baru ?

Kita kata kita yakin dan percaya Dia, tapi mengapa masih diungkit hal kemarin kemarin ?

Again, aku tahu betapa susahnya kau struggle untuk lepaskan memori lama, slow slow. Just take your time.

Hidup kena teruskan. Sampai kapan mahu terperangkap dek memori lama. Bangkit dan bina kisah baru. Kau mampu, aku yakin.

Moga berjaya buat jiwa yang sedang move on. InsyaAllah.

Adios!

Friday, May 06, 2016

Menulis.


Salam 'alaik gais, aku harap korang dalam keadaan baik baik saja. InsyaAllah. Entri kali ni aku tak tahu nak bebel apa. So, aku decide aku nak story pasal kenapa menulis.

Lain orang lain tujuannya. Macam hidup, lain orang lain matlamatnya tapi masih menuju ke jalan yang satu.

"Apa ?"

Menuju ke jalan Ilahi.

Pada asalnya aku saja saja menulis, takde apa pun. Isi pun mengarut ja lebih. Aku story pasal life aku, apa yang aku buat, apa yang aku rasa. Almost everything I write.

Kadang monolog hati datang menyinggah. Kadang bicara aksara bagai puisi yang keluar. Pelbagai cara ia hadir.

Aku suka dan aku terus menerus menulis tanpa henti. Aku rasa senang, terasa tiada beban di hati mahupun di bahu. Rasa bebas untuk bicara walau hanya melalui abjad.

Mulai saat tu, aku cuba untuk perbaharui niat aku. Aku niat aku nak sebar kebaikan Ilahi, aku nak cari redha Ilahi, aku nak menuju ke jalan Ilahi, aku nak pulang ke dakapan Ilahi, aku nak ia jadi saham akhirat aku.

Tapi siapa sangka, aku mula meninggalkan penulisan ini sedikit demi sedikit. Sakit weh, sungguh sakit.

Aku pernah menangis sebab tidak mampu menulis macam dulu. Banyak benda aku simpan dan pendam hingga aku jadi pendiam. Tidak bicara langsung hal hati dan perasaan.

Hanya melontar rasa bahagia dan senyuman. Tiada langsung secalit duka.

Tak sangka aku boleh jadi fake sampai macam tu sekali. Hahaha manusia kan, always fake. Including me.

Ada orang, dia menulis karna ingin dikenali, popular dikalangan manusia.

Ada orang, dia menulis karna ingin diingati oleh manusia lain dan ingin raih pujian dari manusia.

Ada orang, dia menulis karna ingin meluah segala rasa yang tersimpan dihati. Yang tidak terluah di mulut.

Ada orang dia menulis karna ingin mengajak insan lain mendekati Ilahi. Jadikan hasil penulisan dia sebagai saham di akhirat kelak.

Ada orang, dia menulis karna suka suka. Sekadar mengisi masa lapang

Bagi aku, menulis ni suatu yang sangat penting bagi aku. Ia bagai separuh jiwa aku. (Awak, maaf karna penulisan sudah milik separuh jiwa saya.)

"So, kau menulis sebab apa ?"

Aku menulis karna mungkin dengan penulisan aku yang hambar ni, aku bisa beri sedikit, atau seciput sumbangan untuk ummah.

Dorang dapat seciput manfaat pun dah syukur.

Penulisan ni luas. Sungguh ia sangat luas. Terserah pada tiap kaca mata yang memandangnya. Kalau dia pandang hanya satu sudut, maka sempitlah ia. Kalau dia pandang dari pelbagai sudut, maka luaslah pemikiran dia. Macam sel otak berhubung.

Tiap orang boleh menulis, serius. Tak caya ? Cuba tulis apa yang terbuku di hati tu atau apa yang ada difikiran tu.

Ada ? Terus grab pen dan kertas. Tulislah! Tunggu apa lagi. Kau mampu lakukan.

Teruskan menulis. Hadirkan jiwa dan hati kau dalam tiap penulisan. Supaya ia sampai kepada hati hati sang pembaca.

Tapi jangan lupa bahawa hati sang pembaca itu dipegang oleh Ilahi. Termasuk sang penulis.

Wahai jiwa penulis, teruskan apa yang telah kau mulakan. Tamatkan ia pada pengakhiran hidup kau. Dekatkan pembaca dengan sang Pencipta.

Okey last, buat kau yang dah habis baca entri ni, bagi kau, kenapa kau menulis ? Apa pendapat kau tentang penulisan ? Jangan lupa share jawapan dengan aku. Guna #theawan di twitter atau di insta.

Akhir kalam, selamat maju jaya. Keep it up up up till syurga. InsyaAllah.

Adios!

Tuesday, May 03, 2016

/ Talking / Random Thought 5


Salam 'alaik gais, pernah dengar ayat ni ?

"Biar orang buat kita, jangan kita buat orang."

Ya, aku pegang kata kata tu. Sampai sekarang.

Aha, i hate sapa yang kasi ayat tu kat aku. Sungguh aku akan fikir banyak kali walaupun masa tu aku sakit hati tahap gila punya.

Ye lah, cuba kau fikir, dia buat kita, kita tak suka dia. Then, kita buat benda yang sama dekat dia. Tak rasa macam yang kita dengan dia sama je ke. Tak ada perbezaan.

Lepas tu mengarut dekat twitter, acah kau sorang je yang sakit hati. padahal kau tak tahu hati dia macam mana.

Aha, aku lebih kepada monolog hati sekarang ni. Cuba untuk luahkan segala akal fikiran. Aku malas nak overthinking. Sakit doe overthinking ni.

"Then, apa yang kita buat sekarang, one day akan balik kembali pada diri kita."

Oh seriously I hate you. Why you gave me that words. It kill me everytime I want to be cruel.

Tapi aku tak sangkal pun benda ni. Memang betul pun, apa yang kita buat, kita akan dapat balik. Hari ni kau dekat atas, mana tahu kejap lagi kau akan berada di bawah.

Aku ni nak kata kejam, tak la kot sebab tiap kali nak jadi kejam mesti aku yang serba salah. Macam sekarang.

Kalau ikutkan, boleh je aku pura pura tak tahu dan tak buat. Tapi bila fikir perasaan orang lain, aku gigih la siapkan sikit.

Ah, perasaan orang. Aku paling lemah bab perasaan dan hati orang. Padahal hati dan perasaan sendiri dah ditolak tepi. Entah apa yang jadi, aku pun tak tahu. Dah mati agaknya. Mungkin.

Tapi, taknak tengok ke macam mana aku jadi kejam ? Tak curious ? Serius tak nak tengok ? Kot tak seteruk kekejaman kau ke.

Kita kan lain lain. Mana sama. Tambah bab hati, lagi la jauh beza.

"Kau tak luah dekat parents ka ?"

Parents ? Ahaha aku nak, tapi aku tak boleh. Aku bukan macam kau, boleh luah segala benda dekat parents.

Aku taknak dorang terbeban dengan apa yang aku hadapi. Cukuplah aku menjadi beban buat dorang, walaupun dorang kata aku bukan bebanan buat dorang.

Aku malas nak risaukan dorang dengan hal remeh temeh ni. Aha suka hati korang la nak cakap apa pun. Cukup aku happy depan dorang, acah gadoh dengan adik adik aku, dah cukup buat aku hilangkan segala masalah.

Ingat, family kita lain latar belakang. Kita punya kisah yang berlainan. Mungkin kau rapat dengan family kau, kau boleh perlekehkan aku, kata aku anak derhaka, lebihkan kawan dari family, ya ya, terserah mahu bilang apa.

Tapi kau tak tahu betapa dalamnya kasih dan sayang aku pada mereka. Itu yang kau tak tahu. Aku jenis tak reti nak express tiap rasa karna aku tidak diajar untuk melakukannya. Cukup aku simpan dan dorang tahu aku macam mana. But my umi said, aku jenis tak ada perasaan.

I bet it is true. Hahaha sebab aku akan tahan selagi mampu.

Tadi pun aku tahan ja nak menjerit. Sakit jugak la bila tak dapat nak luah segala yang terbuku di hati. Tapi tu lah, ini adalah kehidupan.

Nak taknak, kena teruskan. walau apa pun yang jadi. Kena corakkan kanvas ni sebaik mungkin.

Allah jangan lupa. apa pun kau buat, solat jangan tinggal. Bila dah penat dengan kehidupan, kau stop kejap. Kau luangkan masa dengan Dia.

Memang hal dunia bila dibicara tidak akan habis. Tapi bila bicara soal akhirat, sekejap saja dah berhenti.

And aku rasa macam nak undur dari dunia penulisan, entah, tiba tiba rasa nak undur diri. Aku keliru. Kadang aku rasa macam terperangkap dengan watak yang aku cipta.

Ya, aku terperangkap antara dunia fantasi dan dunia realiti.

Tapi aku rasa aku patut stop sampai sini. Nanti makin menjadi jadi pemikiran aku ni.

Adios!