Hikayat The Awan ©

April 18, 2016


LangitTersenyum buatkan. Saya suka!

Salam 'alaik gais! Ada warga theawan singgah sini tak ? Aha, saja je tanya.

Serius aku ucapkan ribuan terima kasih kepada kalian yang sudi join The Awan. Sungguh aku ucapkan terima kasih.

"Benda kecik je, orang join channel kau je pun."

Mungkin benda tu nampak kecik dekat mata kau, tapi bagi aku benda tu besar. Even dia just join, aku rasa macam Ya Allah, ada yang join. Sungguh aku senyum sampai telinga.

Habis aku lupa masalah aku. Terima kasih karna kalian menjadi asbab aku tersenyum walau sebentar.

Okey okey, hari ni aku nak story pasal The Awan. Masa first dulu aku cam ragu ragu jugak la nak buat sebab cam takde function.

Then, entah macam mana, aku TERbuat channel dekat telegram. Aku ter k, bukan sesaja.

Ia ditubuhkan pada 5 november 2015. Secara jujur aku tak tahu nak buat apa dekat channel tu. Memang aku pandang je. Tak taruk apa pun.

Memula acah nak jadi anon, tapi tak berapa nak menjadi. Hahaha sadis betul.

Tak lama lepas tu, muncul idea untuk share karya aku dalam tu. Aku share puisi puisi yang pernah aku buat dulu, then aku masukkan beberapa cerpen yang aku buat.

Tapi memula tu takde sapa baca pun. Memang kosong je. Hahaha lepas tu, han singgah channel aku, then I be like, aha segannya. Then dia share, dekat channel telegram dia ( The Contengan ) after that baru ada yang join.

Aku sebenarnya takde keyakinan pun dengan channel tu. After ada yang baca, komen, baru ada sedikit keyakinan untuk share dekat public.

Maka mulalah aku share dekat twitter. Alhamdulillah, ada yang join. Weh, terima kasih join channel marhean tu. Moga Allah balas jasa kalian dan aku harap korang dapat manfaat dari channel tu.

Alhamdulillah, channel tu masih bertahan hingga kini, dah 5 bulan 3 hari dia bertahan. Moga kekal sampai bila bila.

Pada asalnya aku sorang je yang handle. Then, I think last week, saya melamar someone untuk jadi admin The Awan dan Alhamdulillah, dia terima. Memang happy gila-gila-gila.

Ada partner untuk gerakkan The Awan. Then yesterday, dia terima ajakan aku. Awalnya aku just tweet random, tapi tak sangka pulak dia perasan.

But its okey, sebab aku cuma beri peluang untuk orang lain baca karya dia. Aku tengok catatan dengan puisi dia pun boleh tahan.

So, lepas je dorang diterima jadi admin The Awan,maka dorang adalah sebahagian dari The Awan. Jaga amanah ni sebaik mungkin.

"Nak tahu siapa admin The Awan."

Aku kasi nickname je la ye, sorang Kecik dan sorang lagi Awan.

Oh ya, dua dua kenalan alam maya.

"Kau percaya dorang ?"

Alhamdulillah, aku percaya dorang. Believe them is my choice.

Aku rasa takat tu je la kot.

Ha, sebelum terlupa, aku ada plan macam macam untuk The Awan pada masa hadapan. Nak tahu ? Tunggu aja deh. Doa moga Dia perkenankan.

Okey boleh cari The Awan dekat sini ;

Channel telegram - The Awan Official
Instagram - The Awan
Twitter - twitter.com/theawan_

Ha k gerak dulu. Nanti papehal roger.

Adios!

You Might Also Like

0 comments

Instagram

Twitter