/ Cerpen / Move In

February 11, 2016


Move on dari masa silam,
Kemudian,
Move in kepada fitrah iman,
Move in ke dalam rahmat Allah,
Allah itu Maha Penyayang.

*****

Ini bukan sekadar cerita. Ini cerita seorang manusia yang masih terkapai-kapai mencari keredhaan Allah.

'Ah, semua cerita sama je. Kena ujian, futur, zaman silam teruk, bla bla bla....'

Yes, memang sama, cuma cara seseorang melihat sesuatu ujian itu yang berbeza. Jangan risau, kita masih di dalam trek dan jalan yang sama untuk menuju ke arah Ilahi.

Jadi, siapa kau nak tentukan apa yang perlu aku lakukan atau tidak ? Siapa kau ingin menghukum aku berdasarkan masa silam aku ?

Nak tahu ke ? If you want, you can continue reading, if not, just close it. Thank you dear.

So, aku ada kenal sorang lelaki. Yes lelaki. Ingat aku ni baik sangat ke ? baru berapa bulan je aku kenal, dengan dia la aku menggila, dengan dia la aku story memacam sampai tengah malam.

Ting ! You got one message.

'Aish, kacau betul nak bercerita.'

Aku mencapai telefon yang berada di atas meja belajar aku. Aku lihat nama dia tertera di skrin. Aku tersenyum.

Salam 'alaik. Weh, aku sambung belajar dekat UNISZA ni. Kau pulak ?

Like seriously ? Weh, aku nak pi UNISZA kot, tapi tak dapat. Laju saja jari menari di atas skrin telefon.

Ting !! You got one message again.

Jadi kau tak sambung mana-mana ? alaa, tak best la tak sekali dengan kau.

Ahh, sudah. biarkan, ada rezeki aku sambung. Kau tu study rerajin. Jangan malas sangat. Jangan abaikan harapan parents kau. Paling penting, kutip ilmu banyak-banyak.

Sent.

Rezeki aku tak sampai lagi masa tu. Then aku cuba apply dekat Kolej Universiti Islam Sultan Azlan Shah, Kuala Kangsar.

Siapa sangka aku diterima masuk. Minggu orientasi yang sangat mencabar dengan jerebu yang agak teruk. Terasa panas membahang.

'Dah lama dia tak text aku. Busy kot.'

Aku pegang fone sambil duduk di meja belajar. Satu persatu aksara keluar di skrin. masih teragak-agak sama ada mahu menghantar atau tidak. Lastly, aku buat keputusan untuk sent.

Oh ya, nama aku Syaf, bukan budak bersekolah agama. Bukan juga budak luar biasa. Cuma manusia yang biasa-biasa.

Telefon aku vibrate.

Tak, aku tak buat apa pun. Weh, lepas ni jangan contact aku lagi.

Dia mamai ni, emosi tak stabil. Terus Syaf mencampakkan telefon di atas katil.

Masih mendiamkan diri. Lebih tepat lagi berfikir. "Aku ada buat salah ke ? am i too annoying ? Tahu la beberapa hari ni aku asyik text dia. Tapi satu pun tak reply. Hm, maybe aku yang salah. Takpelah."

Aku pendam semua. Macam-macam spekulasi yang aku fikir. Bila ditanya, tidak dijawab. Weh, apa yang perlu aku buat ?

Saat itu, memang aku menangis. Aku text said sorry, minta explaination. But still nothing. Hubungan ni tergantung tidak bertali.

Depan kawan-kawan, aku buat tiada apa yang jadi, just life as a normal person, the very happy person. Tapi dalaman aku, aku hancur, aku kecewa.

"Assalamualaikum, jauhnya termenung syaf." Dia mengambil tempat di sebelah aku. Nama dia Hasya, roommate aku since first day aku masuk sini.

"Wa'alaikumsalam Hasya." Aku hanya tersenyum kelat.

"Ada problem ?"

"Problem ?" Aku hanya ketawa seperti tiada apa-apa yang terjadi.

"Hasya tahu Syaf ada problem. Dah lama Hasya perhati, if Syaf nak story, Hasya sudi mendengar. Kata ukhuwah fillah."

"Entahlah Hasya, syaf dah tak tahu nak rasa apa. Rasa kecewa, rasa marah, geram, sedih, happy." Dia menganggam erat tangan aku. Menyalurkan kekuatan mungkin.

"Syaf, dalam dunia ni, semua insan di uji. Ujian kita berlainan, tapi masih menuju ke destinasi yang sama, syurga Allah."

"Layak ke Syaf nak masuk syurga Allah ?"

"Layak syaf, sangat layak. Kita kembali kepada Dia. Syaf, kalau kita sayang seseorang, kita sanggup korbankan apa saja, tapi kenapa kita tak sanggup nak berkorban untuk Allah ? Allah dah beri kita macam-macam nikmat."

"Hasya, can we stop for awhile. Im just tired. Nanti malam aku story dekat Hasya."

Terus bangun dan beredar daripada situ.

"Dah tak tahu apa-apa tiba-tiba nak nasihat."

'Dah la, turunkan ego kau. Apa yang Hasya cakap tu betul. Kau pentingkan dia daripada Dia. Kau sayang dia lebih daripada Dia. Mana kau letak Allah di hati kau ? Kata cinta Allah dan Rasul.'

Peranglah sesama korang, aku malas nak amik kisah. Apa yang aku tahu, kaki aku melangkah ke masjid.

*****

Hasya baru sahaja selesai menunaikan solat isya'. Dia mencapai quran dan mula mengalunkannya. Aku duduk disebelahnya dan meletakkan kepala di bahunya.

Sedap suaranya. Aku suka. Aku rasa tenang. Air mata aku mengalir.

Selesai sahaja, aku terus memulakan cerita aku dekat Hasya daripada A sampai Z. Aku ketawa, aku sedih.

"Syaf, kita cakap tentang perasaan, sampai bila-bila tak habis. Tiap kali Syaf sendiri, mesti nangis. Hasya perasan. Tapi Hasya nak tanya, sampai bila syaf nak jadi macam ni ? Menangis sebab ajnabi, menangis untuk perkara yang sia-sia.

Syaf lepaskan dia. Dia tak layak untuk Syaf. Bagi Hasya, Syaf baik sangat. Syaf selalu tolong Hasya.

Ada yang lagi layak untuk Syaf."

"Tapi dosa Syaf dah banyak Hasya. Nak ke Allah ampunkan ?"

"Allah sentiasa ampunkan dosa kita jika kita ingin kembali kepada Dia. Pintu taubat sentiasa terbuka. Belum terlambat lagi Syaf."

"Hasya, Syaf nak lupakan dia." Serius aku terdesak. Aku dah tak mampu. Aku nak lupakan semuanya.

"Syaf, kita solat taubat, kita taubat sebenar-benar taubat. semua yang jadi ada hikmahnya. Allah nak Syaf kembali kepada Dia. "

*****

Aku terlalu ego dengan Tuhan.
Hingga aku malu untuk bertemu denganNya.
Aku terlalu utamakan sayang kepada manusia,
Hingga aku lupa kasih sayang Dia.
Aku terlalu berharap kepada manusia,
Hingga aku lupa kebergantungan aku kepada Dia.

Aku sedar selama ni aku yang terlalu gopoh untuk hadir di dalam hidup mereka.

Aku sedar selama ni Allah lindung aku daripada makhluk bernama lelaki. Aku tak pernah kenal lelaki sepanjang hidup aku melainkan keluarga aku.

Hadirnya dia, memberi impak yang besar dalam hidup aku.

Aku tekad, aku nak move on daripada semua ni. Nak bergerak ke fasa yang lebih lagi.

Aku ingin lupakan semuanya, hingga suatu hari, dia hadir kembali.

Salam 'alaik, apa khabar ? Ingat aku lagi tak ?

Wa'alaikumsalam, khabar baik.

Weh, aku minta maaf.

Aku dah lama maafkan kau.

hm, weh, ingat lagi tak masa first time kita jumpa ? Sumpah aku rindu.

"Apa lagi dia nak ya Allah." Terus aku campak telefon dan berdiam diri. Berfikir.

"Kenapa dia hadir saat aku sudah merasa selesa dengan diri aku sekarang ? Kenapa ?"

Aku lihat Hasya sedang asyik melayan karenah anak-anak usrah. Terus aku bangun dan menuju ke arah mereka. Gembirakan hati, lupakan sebentar tentang dia.

Malam tu,

"Hasya, dia datang balik." Suatu ungkapan yang membuatkan Hasya terkejut.

"Kau tabah k. Jangan layan dia. kau dah move on. Kau dah lupakan masa silam kau. Aku nampak usaha kau untuk lupakan dia."

"Tapi Hasya, dari tadi dia tak berhenti mesej aku. Aku rimas la."

"biarkan dia. Nanti dah lama, dia stop la. Now kau guna no aku lagi satu. No kau tu, kau simpan dulu."

"Okey."

'Maaf weh, aku nak move on dari semua ni. Aku dah penat. Aku dah letih dengan perasaan sayang. Aku nak move in ke dalam rahmat Allah. Aku nak cari perhatian Allah. Ya Allah, kuatkan aku.'

******

Sampai sekarang aku masih struggle,
untuk lupakan segalanya.
jika punya butang delete, aku ingin delete segala memori yang ada,
Tapi ini pengajaran buat aku,
Untuk lebih kuat di masa akan datang,
Aku nampak apa yang Allah ingin tunjukkan kepada aku,
Masih belum terlambat untuk berubah,
Allah itu Maha Penyayang,
Allah itu Maha Pengampun.

Nak join aku ?

-tamat-

Sjmilah_
11022016
15'58

You Might Also Like

0 comments

Instagram

Twitter