/ Cerpen / Kebahagiaan Dalam Perpisahan

February 02, 2016


Perpisahan sangat sakit
Tetapi dalam perpisahan juga
Aku belajar erti thabat
Aku belajar yang segalanya milik Allah.

-----------------------

Pagi itu gerimis ,seperti hati aku. Kehilangan dia menjadikan aku lebih tabah. Perpisahan yang tidak dijangka sama sekali. Moga kau tenang sahabat.

Pertama kali bertemu, masing-masing malu. Tetapi apabila kita semakin mengenal hati budi, aku ketahui segalanya tentang kamu. Apa yang kamu suka, semua aku tahu, bahkan kita banyak persamaan.

Di sekolah, kita duduk bersebelahan, deskmate gitu. Setiap kali aku dipanggil guru untuk memberi jawapan, engkau sentiasa membantu.

"Hanis Syakirah, jawab soalan nombor dua tu." Aku melopong. Ya Allah, apa jawapan dia. Dah la aku tak concentrate tadi.

Segera aku mencuit Amni. "Pst, Amni, apa jawapan dia ?"

"Hanis, apa yang awak tercegat lagi tu. Cepat la. Semua dah tunggu ni."

"Ye cikgu."

Amni menghulurkan secebis kertas yang berisi jawapan. Segera Hanis menyalinnya kembali di papan putih.

Kring !!!

Loceng waktu rehat sudah berbunyi. Sedari tadi perut Hanis ligat bergoncang tanda mahu di isi makanan.

"Sya, hari ni kau bawak bekal apa ?" Amni bertanya kepada Hanis sambil menjenguk bekal yang dibawa oleh Hanis.

"Hari ni aku terbawak favourite kau. Nasi goreng telur mata." Aku ketawa.

"Sya, tukar bekal jom." Amni memberi cadangan.

"Kau bawak apa je hari ni ?"

"Aku bawak sandwich. Banyak la jugak."

Mereka berjalan beriringan sambil membawa bekal dari rumah. Sedang enak menjamu selera, ada dua tiga orang yang sekelas dengan mereka datang menganggu.

Budak lelaki, biasalah. "Weh Amni, nak satu sandwich kau, boleh ?"

"Ambil saja. Banyak aku bawak hari ni."

Kemudian senyap kembali. Apabila mendapat makanan, senyap terus. Aman.

Setelah berkemas, mereka menuju kembali ke dalam kelas. Amni merasakan langkahnya semakin berat, tetapi digagahkan juga.

Hampir seminggu Amni merasakan perkara yang sama. Dia merasa pening-pening, kadang rasa kepalanya seakan mahu pecah, Dia tidak memberitahu ibu dan ayahnya. Mungkin perkara biasa, kesan daripada belajar hingga lewat malam. Maklumla, SPM tidak lama lagi.

Akhirnya, hari yang ditunggu tiba juga, SPM. Paper pertama di lakukan dengan sebaik mungkin hinggalah paper yang terakhir. Terasa pantas masa berlalu.

Habis saya loceng peperiksaan terakhir bunyi, semua pelajar keluar dengan wajah begitu gembira sekali, tetapi seakan sedih. Perasaan bercampur baur.

Aku terus mencapai beg dan berlari menuju ke arah Amni. Aku melihat senyumnya manis sekali. Mungkin lega setelah melampiaskan segala ilmu di kertas tadi.

Aku hanya tersenyum.

Lima tahun telah berlalu, setelah mendapat keputusan SPM, Amni terus fly. Aku ? Masih di Malaysia, belajar di universiti yang ada.

Suatu benda yang Syakirah tidak tahu, Amni didapati menghidap tumor otak. Itu pun setelah beberapa kali pengsan di tempat belajarnya. Walaupun agak putus asa, dia tetap kuat. Tak, dia kena kuat. Amni nak jumpa Syakirah. Amni rindu.

Telefon bimbit Syakirah berbunyi, segera dia mengangkat.

"Assalamualaikum sayang." ucap Syakirah.

"Wa'alaikumsalam sya. Amni ni. Sya kata nak amik amni. Tak tak nampak pun."

Bukan main kepalang lagi Syakirah terkejut. "Ya Allah Amni, sorry, serius Sya lupa. Amni balik hari ni ye ?"

Amni hanya ketawa. 'Agak dah, mesti dia lupa.'

"Aah Syayang. Amni balik hari ni, dah sampai KLIA dah ni sayang."

"Amni, Sya betul betul lupa. Ya Allah, okey if not jamme I will arrive in 30 minute. Wait for me. Assalamualaikum."

Belum sempat Amni membalas, panggilan sudah di matikan.

Bukan main gelabah Syakirah memandu, nasibnya baik kerana jalan tidak sesak dengan lautan kereta manusia.

Tiba sahaja di KLIA, terus dia nampak Amni dan memanggilnya. Mereka berdua kini selamat berada di dalam perut kereta. Fiuh, sesak dengan lautan manusia tadi.

"Amni, asal muka Amni cam pucat je ?" Yea, memang pucat. Riak wajah Amni berubah, tetapi di kawal sebaik mungkin bagi mengelakkan keraguan Syakirah.

"Eh, ye ke ? Mungkin sebab lama duduk atas awan kot." Dia ketawa.

Amni, aku tahu kau sorokkan something dari aku. Syakirah terus meluncur laju menuju ke arah rumah Amni.

"Amni, nak aiskrim tak ?"

"....."

"Amni ?"

"Ye Sya. Sya tanya apa tadi ?" Dia menahan sakit dikepalanya. Sedari menjejakkan kaki dari kapal terbang tadi, kepalanya terasa berat ya amat.

"Amni nak aiskrim tak?"

"Nak."  Kemudian dia termenung lagi.

Syakirah merasa aneh dengan perubahan sikap Amni. wajahnya semakin pucat dan lesu. Kadang tu, selalu syakirah melihat Amni memegang kepalanya, bila ditanya kenapa, hanya menggeleng.

Kepala Amni terasa semakin berat. Pandangannya kelam, dunia bagaikan berputar. Semakin galak dia menyedut oksigen. Kakinya semakin lemah, pernafasan turun naik begitu laju. Akhirnya dia pengsan di ruang tamu.

Selesai mengambil aiskrim di dalam peti sejuk, terus Syakirah menuju ke depan. Tiba tiba aiskrim ditangannya jatuh,segera berlari mendapatkan Amni.

Amni pengsan. Ya, Amni perlukan pertolongan. Segera Syakirah menelefon talian kecemasan. Tidak sampai 15 minit, ambulance tiba.

"Amni, kau kena kuat."

Tiba dihospital, segera Amni dikejarkan ke wad kecemasan kemudian terus dimasukkan ke wad ICU. Ya, Amni dalam keadaan kritikal. Tumor otak sudah di stage 4. Kawan jenis apa aku ni, sahabat sendiri sakit aku tidak tahu apa apa.

Aku menangis semasa doktor bicara hal itu kepada aku sebentar tadi. Amni, sampai hati kau. Sikit pun kau tak cerita dekat aku. Aku menangis dan terus menyeka air mata.

Tak, aku kena kuat. Aku kena kuat untuk Amni, kalau aku lemah, dia juga lemah sebab aku kena salurkan kekuatan untuk dia.

Ya, dia akan bangun. Dia akan sihat kembali. Aku ulang hingga air mata aku menitis kembali.

Aku melangkah lemah menuju ke arah Amni. Dia terbaring lesu tetapi masih tersenyum manis. Aku rindu senyumannya.

"Amni, kenapa ?" Syakirah bicara lemah, antara dengar atau tidak.

"Sebab Allah sayang. Ingat tak apa yang Amni pesan dulu ?" Lemah sahaja aku mendengar suaranya. Aku hanya mengangguk.

"Allah tak akan membebankan setiap hambaNya melainkan dengan kesanggupannya. Allah tahu setiap kemampuan hambaNya. Allah yakin dekat hambaNya. Percaya dan bergantung pada Allah ye."

sesekali aku dengar dia mengaduh kesakitan.

"Sya, aku tunggu kau dekat syurga. Aku sayang kau. Kau sahabat dunia akhirat aku." Amni bersuara lemah.

Aku dengar nafasnya semakin memberat. Ajal sudah tiba mungkin. Mati !?

"Amni, kau rehatlah. Dah lama kau penat lelah, sekarang kau berehat ye. InsyaAllah, nanti aku jumpa kau kat sana ye. Aku pun sayang kau. Kau pergilah. Aku tak halang, aku redha. "

Aku senyum walaupun air mata aku turun laju bagaikan air terjun. Ya, akhirnya tepat pukul 1 petang dia sudah mengadap Ilahi. Allah sayang kau Amni.

Kau rehatlah. Selepas itu jenazah Amni terus di kapan dan di letakkan di liang lahad. Mudah saja urusannya, tapi petang itu mendung. Mungkin merasa sedih juga seperti aku.

"Amni, kau tenanglah di sana. Kau berehat puas puas,segala memori kita, aku simpan sebaik mungkin. Aku sayang kau."

Aku tersenyum memandang awan.
Aku merasa bahagia meski kita berpisah, tidak mengapa, kita hanya berpisah di dunia. Kita jumpa di Syurga Allah ye Amni.

-Tamat-

sjmilah
15012016
23'01

You Might Also Like

0 comments

Instagram

Twitter