Monday, January 25, 2016

/ Talking / Ujian itu Rahmat atau Musibah ?


Salam 'alaik,

Firstly, saya minta maaf sangat² sebab semalam dah janji nak update blog, tapi saya tak tunaikan janji saya. So, anda denda saya boleh ? Denda yang muhasabah sikit.

Okey, can we continue ?

Jadi, kemarin aku ada buat poll dekat twitter, dan keputusan akhir menyatakan bahawa aku patut talk about UJIAN.

You know, test, exam, to make sure either you pass or fail in your final exam.

Ini adalah suatu lumrah kehidupan yang bernama manusia. Setiap saat pasti diuji. Siapa yang menguji ? Absolutely, Allah.

Sebab ? Sebab Allah sayang. Tapi kalau sayang, kenapa uji ? Okey let see, kita sayang sahabat kita, lama dah kita kawan dengan dia, sikit pun korang tak gaduh, tarik muka, suatu hari kita niat nak uji persahabatan ni. Korang mesti ada kann ?

Kita mula buat perangai, sebab sengaja nak lihat dia masih nak stay dengan kita atau angkat kaki. last sekali, dia masih stay dengan kita. Tak ke touching tu ?

Maka, tidak lengkaplah kehidupan seorang hamba apabila tidak diberi ujian oleh Allah.

Tak, Allah tak kejam. Serius aku cakap Allah tidak kejam kerana Dia tahu setiap kemampuan kita, Dia lebih mengetahui tentang kekuatan kita berbanding dengan diri kita sendiri.

Bukankah Allah itu Maha Penyayang. Dia uji kerana Dia sayang. Dia nak kita lebih dekat dengan Dia. Dia nak kita sentiasa ingat Dia setiap detik.

Jadi, ujian itu rahmat, atau musibah ?

Kita bila dilanda musibah, pasti jatuh merudum segala emosi. Mula mencari hiburan sana sini, hiburan yang hanya sementara.

Nak cari ketenangan, bukan dengan hiburan semata mata, tetapi ketenangan bisa dicari saat dua per tiga malam. Saat itu antara kau dengan Dia, tiada yang lain.

Tetapi ada juga yang mencari ketenangan melihat alam semula jadi, kehijauan daun daunan, biru langit, putih awan. Tapi, sampai bila ingin meminjam ketenangan tersebut, mula la cari ketenangan kita sendiri.

Kadang manusia ni, bila ditimpa musibah, baru mencari Ilahi. saat senang, diletakkan Allah di tempat yang terakhir. Allah.

ujian ni rahmat sebenarnya, sebab kita semakin hampir dengan Dia. Kita makin tabah, kita makin kuat untuk hadapi pada masa akan datang. Tak caya ? Korang rewind balik saat saat korang jatuh, and see where you stand right now.

Sungguh saat ditimpa ujian kita akan merasa useless, sedih 24 jam.

"Jadi, apa yang perlu aku lakukan ?"

Di dalam surah Al-baqarah, ayat 45.

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; "

Jadi, kau banyakkan bersabar dan solat. Dua kunci untuk hadapi sesuatu ujian. Kau yakin dekat Allah.
Kau bergantung sepenuhnya dekat Allah.

Sedangkan Allah yakin dekat kau, kenapa kau tak yakin dekat diri sendiri ?

Aku tahu kau mampu and yang lain jangan cakap ujian yang dia hadapi itu mudah. Mungkin bagi kau mudah, tapi bukan bagi dia. Support sikit boleh ?

 Dah rasa diri beriman sebab tak diuji ? Kejap, dalam surah Al-'ankaabut, ayat 2 menyatakan

" Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? "

Dan jangan diminta untuk ditimpa ujian. Just follow the flow. Jika sesuatu terjadi, kun fayakun, kau kena tabah sebab kau dah berhati hati, dan benda tu nak jadi, itu sudah tertulis.

Now, kau fikir positif je. Jangan risau, Allah ada. Kadang ujian itu perit, percayalah, ia terkandung seribu satu malah beribu ribu hikmah dan rahmat.

Sampai sini je lah. Kalau ada salah dan silap, mohon tegur aku. Seriously, tegur aku.

Adios !